Jangan Lewatkan Tempat Wisata Berikut Saat Liburan Ke Banjarmasin!


Holaaaa Teman! Tahu Banjarmasin, kan?

Sebagai kota terbesar dan terpadat di Kalimantan, Kota Banjarmasin memiliki beraneka tempat wisata yang mampu menyedot perhatian baik Wisatawan Nusantara maupun Mancanegara. Kota yang mendapat julukan Kota Seribu Sungai ini, makin membenahi sektor pariwisatanya yang menjadikannya makin ramai dikunjungi.

Apalagi kini kita enggak perlu pusing lagi dengan masalah transportasi, karena telah tersedia Kalstar Aviation yang menjangkau berbagai kota di Kalimantan dengan beragam rute penerbangan. Dan jika teman-teman tetap merasa kebingungan dengan moda apa yang harus digunakan, coba deh buka website Traveloka dan mencari tahu harga tiket pesawat di hari keberangkatan yang kita inginkan.

Oh ya, apabila teman-teman hendak berwisata ke Banjarmasin dengan menggunakan Kalstar Aviation, jangan lewatkan tempat wisata menarik berikut ini yaaaa:

Pasar Terapung Lok Baintan

Sumber; HaluanNews.com
Buat teman-teman yang merupakan generasi 90-an (yang sebaya saya😀), pasti masih hafal sekali dengan semboyan salah satu stasiun TV yang berlatar belakang pasar terapung. Nah, rupanya pasar terapung tersebut berada di Banjarmasin dan bernama Pasar Terapung Lok Baintan.

Pasar ini berlokasi di Sungai Pinang. Dimana konon kabarnya, pasarnya telah ada semenjak zaman Kesultanan Banjar. Berbeda dengan pasar terapung yang berada di Thailand, Pasar Terapung Lok Baintan ini hanya buka dari pukul 06.00 hingga 09.00 pagi waktu setempat. Jadi, pastikan teman-teman datang ke sini pada pagi hari jika ingin merasakan sensasi berbelanja di atas perahu-perahu kecil yang legendaris ini.

Wah, menarik sekali ini! Sangat berbeda dengan pasar yang biasa ada di daerah lainnya, misalnya di Kediri, kampung halaman saya! 

Museum Wasaka

Sumber: SMK Negeri 2 Banjarmasin
Waja Sampai Kaputing! Mungkin ada diantara teman-teman yang pernah mendengar istilah tersebut ketika menonton sepak bola atau saat berkumpul dengan teman yang berasal dari Kalimantan. Istilah ini adalah motto perjuangan rakyat Kalimantan Selatan saat melawan penjajah dulu. Nah, untuk mengenang kisah perjuangan tersebut, dibangunlah Museum Wasaka agar masyarakat awam tahu beratnya perjuangan para pahlawannya. 

Museum Wasaka ini berlokasi di Kampung Kenang Ulu, Banjarmasin Utara. Di sini, teman-teman akan menemukan koleksi foto, mesin ketik tua, hingga teks proklamasi yang dibuat pada 17 Mei 1949. Oh ya, kita tidak dikenakan biaya sepeserpun untuk masuk ke museum bersejarah ini. Senangnya kalau mengunjungi museum yaaa, dengan biaya yang ringan kita bisa menambah pengetahuan .

Wisata Kuliner di Tepi Mahakam

Sumber: Kaltim Post - PROCAL.co
Belum ke Banjarmasin namanya jika belum merasakan Soto Banjar yang terkenal itu. Sebenarnya sih masih banyak pilihan kuliner yang ada di Banjarmasin. Tapi kini, teman-teman enggak perlu kebingungan lagi di mana harus berwisata kuliner di Banjarmasin ini. Karena pemerintah sudah menyediakan lahan khusus untuk pusat kuliner di tepian sungai Martapura. Kita bisa merasakan sensasi makanan khas yang menggoyang lidah dengan pemandangan sungai Martapura yang bersih dan indah. Ditemani semilir angin yang sepoi-sepoi, tentu akan jadi kenangan tersendiri hingga nanti.

Kampung Sasirangan

Sumber: ANTARA News Kalimantan Selatan - Antaranews.com
Dan sebagai penutup perjalanan, teman-teman wajib mengunjungi Kampung Sasirangan yang didapuk sebagai pusat oleh-oleh dan ikon wisata terbaru Kota Banjarmasin. Di Kampung Sasirangan ini kita bisa membeli kain Sasirangan khas Kalimantan dengan harga yang terjangkau. Tak hanya kain, kita juga bisa berburu oleh-oleh seperti tas dan aksesoris khas Banjar lainnya untuk keluarga dan teman.

Akhirnya, jika ada kesempatan ke Banjarmasin, jangan lupa untuk mengunjungi beraneka tempat wisata tadi ya. Dan, pastikan juga untuk selalu mengecek tiket promo dari Kalstar Aviation untuk liburan yang lebih hemat!

Nah, buat yang berasal/tinggal  di Banjarmasin atau mungkin pernah ke sana, jika ada tambahan info, silakan bagikan di kolom komentar ya, temans!

Sementara buat yang belum pernah ke Banjarmasin, yuks... kapan kesana?💖


Selamat Berwisata,


Dian Restu Agustina



Bahagia Memasuki Usia Jelita dan Lolita



Alhamdulillah, hari Rabu, 28 Maret 2018 kemarin, saya berkesempatan menghadiri sebuah acara sarasehan yang diadakan oleh Jam'iyyah (Persatuan Orang Tua Murid) SMP Al Azhar 10 Kembangan yang bertemakan "Bahagia Memasuki Usia Jelita dan Lolita"

*Jelita dan Lolita..bukan nama perempuan ya..tapi: JElang LIma Puluh TAhun dan LOlos LIma Puluh TAhun!😀

Saat  mambaca selebaran dan spanduk pemberitahuan kegiatan seminar ini, hati saya tergelitik dan langsung tertarik. Betapa tidak, di usia saya yang 42 tahun saat ini, istilah Jelita memang mulai membayangi. Meski, saya masih 8 tahun lagi menuju ke angka 50 ini, tapi tak ada salahnya jika semua disiapkan sejak dini sehingga tidak kaget nanti. Apalagi saya sering membaca dan mendengar jika menghadapi usia Jelita biasanya diidentikkan dengan kecemasan, kekhawatiran dan ketakutan jika tidak diantisipasi dengan pengetahuan dalam mengahdapi. 

Dan, ternyata benar adanya. Begitu banyak hal yang selama ini saya belum ketahui dan mengerti bisa saya dapatkan dari sarasehan ini. Alhamdulillah!

Nah, karena itulah saya ingin membaginya pada teman-teman, agar sesiapa yang sedang menuju Jelita, Lolita juga buat siapa saja meski masih jauh jalan ke sana, bisa mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya. Juga buat para suami maupun yang nanti jadi suami bisa memaklumi apa yang terjadi pada istrinya di masa Jelita dan Lolita ini.

Bahagia memasuki usia Jelita dan Lolita
panggung acara

Acara Sarasehan ini dimulai pada pukul 08.30 dengan pembukaan oleh panitia dan dilanjutkan dengan sambutan-sambutan dan pembacaan ayat suci Alquran. 

Lalu, dimulailah materi "Bahagia Memasuki Usia Jelita dan Lolita" dari segi Medis, yang dibawakan oleh dr. Deny Erfin SpOG. Beliau ini adalah dokter jebolan FK Ukrida yang selanjutnya menempuh pendidikan spesialis Obgyn (Obstetric&Gynecology atau Kebidanan&Kandungan) di Manila, Filippina. Saat ini, Beliau bertugas sebagai dokter pemerintah di Provinsi Banten.

Dokter Deny membawakan materinya dengan gaya santai dan pembawaan yang humble. Beliau beralasan jika seorang dokter kandungan itu memang seharusnya tidak kaku agar perempuan yang ingin konsultasi enggak malu-malu. Memang pergi ke dokter kandungan seringkali membuat perempuan segan. Pasalnya yang dikeluhkan adalah bagian dalaman yang mau enggak mau "terpaksa" membuat mereka harus buka-bukaan.


Dokter Deny mengawali dengan: apa yang sebenarnya terjadi pada usia Jelita dan Lolita ini, yakni:

💖 Ubanan
💖 Keriput
💖 Perubahan Bentuk Badan 
💖 Menopause

Nah, diantara keempatnya yang paling dirasa menyeramkan bagi perempuan adalah yang terakhir, Menopause!!

Lalu, apa sebenarnya Menopause itu?

Meno = Bulan + Pause = Penghentian Sementara 
Menopause : berhentinya masa menstruasi

Sebenarnya ada tiga fase yang akan dialami oleh perempuan pada  masa Jelita dan Lolita ini, yakni:

MENOPAUSE: haid terakhir yang dialami oleh perempuan yang dipengaruhi oleh hormon reproduksi yang terjadi pada usia menjelang atau pada lima puluh tahun.

KLIMAKTERIUM: masa yang bermula dari akhir masa reproduksi sampai awal masa SENIUM dan terjadi pada perempuan berusia 40-65 tahun.

SENIUM: masa sesudah/pasca MENOPAUSE, ketika telah tercapai keseimbangan baru dalam kehidupan perempuan dimana tidak ada lagi gangguan vegetatif maupun psikis.

*gangguan vegetatif: gangguan berupa rasa panas dengan keluarnya keringat pada malam hari dan disertai perasaan jantung berdebar.

alur menstruasi

Sebelum melanjutkan ke pembahasan tentang Menopause, Dokter Deny mengajak peserta sarasehan untuk mengulik masalah menstruasi terlebih dahulu.

Dijelaskan, seperti pola pada gambar, bahwa perempuan mengalami beberapa fase saat menstruasi ini:

💧 Fase Pertama (Fase poliferasi)

Dimulai dari hari ke-5 pada saat menstruasi dan akan berlangsung sampai hari ke-14 pada setiap siklus menstruasi. Hormon esterogen mempunyai peranan penting pada masa ini. Kadar hormon esterogen akan menghambat FSH (Follicle Stimulating Hormone). Juga mendorong hormon LH (Luteinizing Hormone). Proses inilah yang menyebabkan lapisan darah di dalam rahim menebal. Pada fase ini sel telur menunggu sel sperma untuk membuahinya.

💧 Fase Kedua (Fase Ovulasi)

Fase dimana sel telur tidak dibuahi oleh sperma. Sel telur akan bertahan dalam waktu 24 jam, menunggu sel sperma untuk membuahinya. Jika sel telur tidak dibuahi, maka ia akan melepaskan diri dari tuba fallopi. Lalu menuju rahim sehingga akan hancur dan bersekresi pada dinding rahim.

💧 Fase Ketiga (Fase Luteal)

Hormon progesteron akan terlepas yang menyebabkan penebalan pada dinding rahim. Lalu terjadi kontraksi otot-otot rahim untuk mendorong dan mengeluarkan darah menstruasi. Fase ini juga ditandai dengan mood yang tidak stabil (PMS). 

💧 Fase Keempat (Menstruasi)

Pada fase ini dinding rahim yang tadinya tebal akan luruh dan keluar dari vagina. Sehingga terjadilah menstruasi yang siklusnya rata-rata adalah 28 hari.

Usia Jelita
dr. Deny Erfin SpOG

Selanjutnya untuk Fase Menopause, dibagi menjadi 3 fase, yaitu:

💎 Pra-Menopause (4-5 tahun sebelum Menopause)
  • Usia sekitar 40 tahun
  • Siklus haid tidak teratur, terkadang disertai rasa nyeri
  • Pinggul melebar, penumpukan lemak perut
  • Gangguan emosi yang tidak stabil
  • Gangguan kulit
💎 Menopause (masa dimana terdapat gejala lanjutan dari fase Pra-Menopause sampai kepada berhentinya haid seorang perempuan)
  • Usia sekitar 48-50 tahun
  • Siklus haid tidak teratur, terkadang disertai nyeri sampai STOP berhenti.
  • Hot Flushes: rasa panas di daerah wajah sampai dada, kemerahan dan mengeluarkan banyak keringat, jantung berdebar, pusing, sakit kepala, vertigo
  • Gangguan psikis (konsentrasi menurun, cemas, enggak PD, susah tidur, libido menurun)
  • Perubahan pada kulit, payudara, organ reproduksi dan rahim
💎 Pasca Menopause (kurun waktu 3-5 tahun setelah menopause)
  • Kerja hormon tyroid menurun
  • Myoma, kanker serviks, kanker payudara
  • Kanker usus besar
  • Penyakit jantung koroner

usia jelita
Early Menopause


Lalu bagaimana dengan perempuan yang sudah berhenti menstruasi di usia 40-50 tahun?

Itu disebut Early Menopause dimana menopause terjadi lebih dini, di usia kurang dari 50 tahun. 

Faktor-faktor penyebab Early Menopause ini adalah:
  • Kebiasaan Masturbasi
  • Merokok
  • Kurang Olahraga
  • Kurang Antioksidan
  • Stress
  • Pengopi Berat
  • Konsumsi Obat dalam Jangka Panjang
  • Alkohol
  • Terlalu Kurus
  • Pola Hidup yang Tidak Sehat
Cara Mengatasi Early Menopause:
  • Stop Masturbasi
  • Stop Merokok
  • Rutin Olahraga
  • Konsumsi Antioksidan
  • Jauhi Stress/Kelola Pikiran
  • Kopi Cukup 1-2 Cangkir Sehari
  • Minum Obat Seperlunya/Sesuai Petunjuk Dokter
  • Stop Alkohol
  • Berat Badan Ideal
  • Konsumsi Makanan yang Mengandung Fito Estrogen

usia jelita

Makanan yang mengandung Fito Estrogen:
  1. Biji Rami
  2. Tahu Tempe
  3. Kacang Kedelai
  4. Kedelai Yoghurt
  5. Biji Wijen
  6. Roti Gandum
  7. Susu Kedelai
  8. Buncis
  9. Bawang Putih
  10. Aprikot Kering
  11. Buah Plum
  12. Buah Prune
  13. Kurma
  14. Kubis Merah
  15. Kacang-Kacangan (Mete, Almond, Pictachio, Kacang Merah&Hitam)
Penatalaksanaan Menopause:

💐 Sedatif, Psikofarma (dosis obat/terapi untuk aktivitas mental)
💐 Psikoterapi (terapi mental)
💐 Balneoterapi (diet/pengaturan makanan)
💐 Terapi Hormon (umumnya lewat oral/minum)
💐 Rutin Papsmear (usia di atas 40 tahun setiap setahun sekali)

Selanjutnya, di akhir acara, ada Sesi Tanya Jawab dan berikut pertanyaan beserta jawabannya:

Q: Bagaimana cara membangkitkan libido meski sudah Menopause?
A: Konsumsi Fito Estrogen untuk membantu, tetap melayani suami dengan baik dan tidak merasa rendah diri di depannya. Ciptakan momen berdua. Kelola pikiran bahwa Menopause bukan berarti diri tak menarik lagi.

Q: Bagaimana cara membedakan nyeri Pra-Menopause dengan nyeri penyakit?
A: Mindset kita adalah usia. Jika memang sudah Jelita kemungkinan itu adalah Pra-Menopause. Lalu memang tidak ada kebiasaan buruk yang kita/pasangan lakukan. Serta nyerinya tidak disertai keputihan yang parah sampai berbau, berwarna, gatal, berbusa sampai berdarah.

Q: Bagaimana jika memakai alat konstrasepsi IUD (Chopper T) apakah harus dilepas sebelum Menopause?
A: Rutin periksa ke dokter untuk mengetahui jangka pemasangannya dan kosultasikan sesuai usia saat itu.

Q: Apakah laki-laki mengalami Menopause?
A: Tidak ada siklus reproduksi pada laki-laki. Yang ada hanyalah bagaimana memproduksi sperma dan sperma...Makanya ada istilah "Tua-tua keladi, Makin tua makin menjadi"🙈🙈

Ibu Seni Septiani Sanusi S.Psi. Psikolog

Berikutnya adalah sesi kedua dari sarasehan "Bahagia Memasuki Usia Jelita dan Lolita" yang disampaikan oleh pemateri dari sisi Psikis, yaitu Ibu Seni Septiani Sanusi S.Psi. Psikolog

Ibu Seni adalah seorang psikolog keluarga, lulusan Fakultas Psikologi Universitas Padjajaran dan sekarang berpraktik Psikolog di PKTKAR Ramaniya di Perkantoran Bidakara Jakarta Selatan.

Mengawali materinya Ibu Seni mencoba mengartikan kata Bahagia dalam beberapa definisi, diantaranya:

1. Aristoteles (dalam Adler, 2003)
Happy : feeling good, having fun, having a good time (sesuatu yang membuat pengalaman yang menyenangkan).

2. Rusydi (2007)
Bahagia merupakan bongkahan perasaan yang dapat dirasakan berupa perasaan senang, tentram, dan memiliki kedamaian.

3. Biswas, Diener & Dean (2007)
Kualitas dari keseluruhan hidup manusia, apa yang membuat kehidupan menjadi baik secara keseluruhan seperti kesehatan yang lebih baik, kreativitas yang tinggi ataupun pendapatan yang lebih tinggi.

Sedangkan Bahagia menurut Islam, adalah:

💡Imam Al Ghazali: kebahagiaan dilahirkan sebagai penyatuan antara ilmu, amali, jasmani dan rohani. Ilmu mengenal Allah adalah kunci kebahagiaan (ilmu tentang Rukun Islam dan Rukun Iman) Ilmu amali diterapkan dalam perbuatan amali (sosial, undang-undang politik, syariah, ekonomi, pendidikan)

💡 Kebahagiaan akan tercapai jika semua ilmu teori (nazhari) dan amali (praktik) digabungkan karena keduanya akan memberikan kenikmatan pada hidup manusia.
Kebahagiaan adalah kondisi dimana jiwa:

💙 Memiliki perasaan tenang
💙 Damai
💙 Ridha pada diri sendiri
💙 Puas terhadap ketentuan Allah

Usia Jelita

Prinsip kehidupan menurut Islam:

💪Suatu perjalanan waktu untuk memperbaharui dan memperbaiki NIAT ↠ MINDSET

💪NIAT lah yang akan menjadi motivator dalam menjalani kehidupan ↠ TARGET

💪Apa yang ditargetkan akan menggerakkan ilmu dan amal yang dimiliki ↠ BAHAGIA

💪Rahasia kehidupan TIDAK ADA YANG KEBETULAN, SEMUA KEJADIAN SALING BERKAITAN DAN SALING MEMILIKI MAKNA.

💪Keberhasilan maupun kegagalan akan memiliki HIKMAH DI BALIKNYA

💪Bahagia adalah jika manusia BISA MENEMUKAN HIKMAH DARI SETIAP KEJADIAN.

Bahagia di usia 50 Tahun itu adalah: 

💝 Sehat secara fisik
💝 Masih bisa beraktifitas rutin secara mandiri
💝 Masih bisa melakukan gerakan sholat secara sempurna (terutama sujud)
💝 Mudah mengucapkan kalimat Thoyibbah
💝Memiliki hati yang mudah merasa bersyukur
💝Kegundahan hati diatasi dengan bersabar
💝Menyandarkan usaha dengan tak putus berdoa
💝Tidak berlebihan dalam segala hal
💝Memiliki suami/istri yang bisa menjadi bagian dari takdir kehidupan
💝Memiliki suami/istri yang saat memandangnya/bersentuhan masih menimbulkan debaran
💝Memiliki suami/istri yang bisa menjadi soulmate dalam amalan dunia dan akhirat.


Hal-hal yang merusak kebahagiaan:

💔Belum bisa berdamai dengan masa lalu
💔Sangat sulit untuk move on jika merasa kecewa
💔Menyalahgunakan aturan: korupsi, selingkuh
💔Target materi selalu menjadi alasan kebahagiaan
💔Menyesal ↠ menyalahkan orang lain
💔Terkena 7 penyakit hati : takabbur, riya, ujub, sum'ah, hasad, taqtir, panjang angan-angan
💔Kerugian penyakit hati: menggerogoti kalbu ↠ sumber penyakit
💔Kerugian penyakit hati: tidak ditanggung BPJS

Mengobati penyakit hati demi meraih kebahagiaan paripurna:

🌸Selalu menutup hari dengan doa sebelum tidur
🌸Selalu membuka hari dengan bertafakkur pada Allah
🌸Selalu memperbaiki niat
🌸Selau mencari amalan yang bisa menjadikan pribadi yang bermanfaat bagi orang lain.
🌸Memiliki kehidupan sosial yang sehat di dunia nyata terutama dengan anggota keluarga yang tinggal di rumah dan tetangga yang tinggal berdekatan



Alhamdulillah, akhirnya acara sarasehan berakhir dengan pesan baik dari Dokter Deny maupun Ibu Seni kepada para peserta yang sebagian besar adalah perempuan. Bahwa Usia Jelita maupun Lolita tidak seharusnya menimbulkan kekhawatiran berlebihan. Karena memang merupakan bagian dari siklus kehidupan seorang perempuan.

Yang utama bagaimana kita bisa menjadi pribadi yang bermanfaat karena:
  • Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR Ahmad, Thabrani, Daruqutni)
  • "Jika kalian berbuat baik sesungguhnya kalian berbuat baik bagi diri kalian sendiri" (QS Al Isra 7)
Dan...ingat:
  • Hubungan suami istri tidak harus diakhiri dengan penetrasi. Bisa dengan saling bermesraan atau aktivitas lain untuk menyenangkan suami.
  • Kehidupan pasutri tidak berarti "selesai" setelah tak seperti dulu lagi saat berhubungan badan. Ada kehidupan anak-anak yang bisa menjadi pengalihan  pikiran sehingga tak melulu memikirkan itu.
  • Jelita dan Lolita bukan akhir dari segalanya. Tetaplah menjadi perempuan yang bersemangat mengisi hari dan berbagi dengan sesama hingga saatnya Allah SWT memanggil kita pulang pada-Nya.
Nah, jadi enggak perlu khawatir lagi ya temans..Yuk kita bersiap menghadapi masa Jelita dan Lolita dengan bahagia! Insya Allah....💖

Panitia, Kepala Sekolah&Wakil, Pembicara berfoto bersama



*Mohon maaf foto-fotonyanya agak kabur karena posisi duduk saya yang kurang strategis..kwkwkw


Semoga bermanfaat,

Dian Restu Agustina

























Mengunjungi Batik Trusmi yang Lengkap, Awas Kalaaap!!



Cirebon Part 6 

Satu waktu saya pernah membaca sebuah artikel di Tabloid Nova tentang seorang perempuan yang telah menjadi miliarder di Indonesia di usia yang sangat muda (kini 29 tahun). Ia memiliki toko/ruang pamer batik terluas dan terlengkap di Indonesia yang menaungi ribuan pengrajin batik dan karyawan serta membidani berbagai usaha lainnya. Dialah Sally Giovanny yang bersama sang suami, Ibnu Riyanto, merintis usaha batik di Cirebon, bermodalkan uang 37 juta rupiah, hasil dari amplopan nikah. Dan Batik Trusmi, adalah nama brand yang mereka dirikan.

Oleh-oleh Cirebon
Piagam MURI
Saat berencana ke Cirebon, saya sudah berbulat hati harus singgah ke Batik Trusmi. Penginnya sih ini tujuan terakhir sesudah dari Gua Sunyaragi. Meski sejatinya sempat ragu-ragu, antara mau makan siang dulu atau langsung ke lokasi Batik Trusmi.

Dan untunglah kami memilih langsung saja, karena ternyata di sana makanan juga ada!!

Ha? Bukannya itu toko batik, kenapa jual makanan juga?

Iyesss, Batik Trusmi ini adalah one stop shopping yang bikin suami harus memegang erat-erat tangan istrinya. Bukan karena pencitraan kemesraan ya, tapi karena dikhawatirkan mereka, termasuk saya, bakal tergoda dengan beraneka benda yang dipajang di sana. hahaha




Jadi lokasi Batik Trusmi ini berada di Jl Syekh Datul Kahfi 148, Weru Lor, Weru, Cirebon. Sekitar 1 kilometer saja dari exit tol Cirebon. Enggak jauh kok... Begitu keluar tol, ke arah kota Cirebon,..lalu jumpa perempatan Plered, sudah tinggal belok ke kiri (ada petunjuk arah yang besar sekali). Dan sampailah kita ke Batik Trusmi. Maka bagi sesiapa yang sedang dalam arus mudik atau balik silakan mampir nanti yaaa....#kompor😝

Sesampainya di gerbang dan mengambil tiket parkir kendaraan, kita akan mengitari area tokonya dimana di sini saya membaca tulisan bangunan yang ada di sampingnya, Batik Kitchen.

"Makan di sini saja nanti!" seru saya ke suami (ini gaya emak-emak biar nanti enggak buruan diajak pulang untuk makan siang kwkwkw)

Dan ketika kami hampir putus asa tidak mendapatkan tempat parkir, ternyata di bagian belakang ada ruangan parkiran yang besaaaar untuk kendaraan. Dimana jam segitu saya lihat ada 4 bis rombongan wisatawan parkir di situ. Meski sayangnya, tempat parkirnya hanya satu lantai saja. Enggak terbayang saat musim liburan, pasti tetap enggak cukup ini. Semoga pengelolanya nanti memikirkan parkiran vertikal/bertingkat, sehingga bisa menampung lebih banyak kendaraan.

Oleh-Oleh Cirebon

Parkir sudah, lalu masuklah ke pintu masuk yang ada tulisan besar, INI BUKAN PINTU KELUAR! Ternyata banyak yang mengira pintu masuk sekaligus keluar itu di situ, termasuk saya saat pulangnya haha. Jadi ingat, dimana-mana itu baca baik-baik petunjuknya!

Batik Trusmi
dipilih..dipilih..dipilih
Lalu, begitu masuk ke ruang pamernya, ta daa...mata hijau lihat tumpukan kain batik di dalam boks di sepanjang selasar. Belum lagi aneka model pakaian yang ada di gantungan. Untuk perempuan, laki-laki, anak-anak, tua muda, semua ada. Yang model blus, daster, celana, rok, kemeja, lengkap! Sampai saya hampir kalap! kwkwkw.

Oleh-Oleh Cirebon
aneka kerajinan Nusantara
Di rak-rak juga bertumpuk rapi, taplak meja, sprei, bed cover..yang semuanya bermotif batik. Ada pula kaos dan sandal batik, tas kulit, aksesoris... Nah pilih-pilih dulu di sini sambil dipegang erat suami. Setelah dapat yang saya suka sambil dalam hati hitung dana tersisa, langkah kaki pun menuju ke bagian lainnya.

Pesona Cirebon
dompet, tas, aksesoris...
Di sini ada jajaran kerajinan tangan, mulai dari tas kulit, kerajinan kayu, bambu, batok kelapa dan lainnya dalam segala rupa. Lalu melangkah ke kiri ada sisi khusus untuk perabot rumah tangga yang bikin mupeng saya juga...Untung rumah jauh di Jakarta..hahaha. Jadi ada alasan: enggak bisa dibawa!

Oleh-Oleh Cirebon
ukiran jati Cirebon

Selanjutnya ke arah dalam ada segala rupa batik dalam beraneka benda. Juga makanan khas baik asal Cirebon maupun dari daerah lainnya. Lengkap! Jadi mau oleh-oleh apa tinggal masukkan keranjang dan... bayar😀!

Oleh-oleh Cirebon
kaligrafi, kursi kayu, kursi keramik


Nah, setelah dapat yang saya mau, juga suami dan anak-anak pilih yang mereka suka, kami pun ke kasir. Pembayaran yang diterima adalah secara Debit dan Tunai. Pembayaran dengan Credit Card dikenakan biaya tambahan. Semoga ini ke depannya diperbarui. Karena wisatawan mancanegara (saya lihat kemarin ada) dan metropolitan seperti saya biasanya lebih memilih pembayaran dengan mengggunakan kartu kredit. Bukan karena senang berhutang, hanya sebagai pengganti uang. Karena setiap jatuh temponya saya selalu melunasi tagihannya. Karena kadangkala kartu debit tidak diterima di semua mesin EDC (Electronic Data Capture) jika tidak memiliki logo tertentu. Sementara kartu kredit, apalagi di luar negeri berapapun nilai belanjanya di kios kecil pun diterima.

Oleh-Oleh Cirebon
tas kulit, tas rajut, tas batik
Oh ya, saat melakukan pembayaran ini saya menunjukkan foto brosur berbingkai acrylic yang ada di kamar Hotel Cordela Cirebon. Yang menerangkan, dengan menunjukkan foto brosur tersebut, saya akan mendapatkan potongan harga seumur hidup....Uoo..uoo.uooo..!!

Hotel Cordela
ini ada di kamar hotel
Saya langsung semangat bertanya ke mbak kasir (yang lembut banget kerjanya, baca: lamaaa). Dan katanya saya diminta menunjukkan itu ke bagian informasi. Baiklah saya pun ke bagian informasi di sisi depan toko. Lalu nama dan nomor HP saya dimasukkan data menjadi member Batik Trusmi. Dengan menyebutkan nomor HP saja, maka saya akan mendapatkan diskon 5% di Batik Trusmi Cirebon dan 10% di cabang Batik Trusmi di Jakarta dan Medan...selamanya!! Lumayan! Keren loyalty programnya!

Oleh-Oleh Makanan Khas
oleh-oleh jajanan
Setelah membayar dan buru-buru keluar toko (kelamaan di situ bisa bahaya...hahaha), saya sekeluarga pun menyeberang beberapa langkah ke bangunan sampingnya. Ada Batik Kitchen di sana.

Sebuah rumah makan dimana penataannya dihiasi dengan unsur budaya Cirebon. Misalnya Mas dan Mbak peladen berbaju penari tari Topeng, lalu di dinding ada mural tentang batik, bantal kursi bersarung batik..Juga menu khas Cirebonan seperti empal gentong dan nasi jamblang.

Batik Trusmi
pilih sendiri lauknya
Karena kami belum icipi nasi jamblang, maka saatnya pilih menu ini. Sebenarnya ada menu lainnya seperti Sega Goreng Iwak Asin, Jangan Tau Ayam Kentel, Sapi Mrico Ireng, Kopi Lungo, Kopie Wong Amerika ..dan lainnya. Nama-nama menu yang unik ini memang menggunakan Bahasa Cirebon dalam penamaannya.



Batik Trusmi
porsi berempat! nikmaaat!
Akhirnya kami pun memesan makanan 4 nasi jamblang dan minuman Alpuket Batik Kitchen, Es Amburadul, Stoberi Koclok dan Wedang Teh Manis Atis.

Untuk Nasi Jamblangnya kami mengambil sendiri dan memilih lauk yang dimaui di meja penyaji. Jadi ada sebungkus kecil nasi diletakkan di atas piring beralas kertas dan daun jati. Dan ada banyak pilihan lauk, seperti tahu, tempe, paru, daging..dan lainnya. Lebih baik, ambil satu saja nasinya sehingga kita bisa mencoba beraneka pilihan lauk yang ada.

Batik trusmi
Sweeger! Es teh manis yang bikinnya gampang malah datang belakangan kwkwk

Setelah kami bawa ke meja, nanti akan ada peladen yang mendatangi untuk menghitung jumlahnya. Dan, karena berbumbu lapar, kami berempat pun menghabiskan Nasi Jamblang itu dengan licin tandas. Begitu juga dengan minuman segar yang bisa memuaskan dahaga setelah capeeeek berbelanja #halah

Batik Trusmi
Peladen pakai baju penari Topeng
Saat membayar sama ringannya. Seperti kemarin ketika maksi di Empal Gentong H. Apud dan malmingan di Markas Cafe Cirebon. Makan berempat di kisaran 200 ribu rupiah (bahkan kurang). Oh..bahagianyaa kalau makan di luar Jakarta!!

Batik Trusmi
Mini Museum
Lanjut ke bangunan sebelahnya yang bertuliskan Mini Museum Batik. Saya pun memasuki dan mengambil gambar untuk keperluan liputan ini (sudah semacam wartawan yaak..kwkwk) Suami dan anak-anak yang kekenyangan duduk-duduk saja di depannya menunggu saya. Untung saja mereka bertiga bisa memaklumi kesibukan Ibuk-Ibuk yang juga blogger ini..hihihi. Dan, berikut beberapa koleksi museumnya:

Batik trusmi
Topeng Cirebon







Jalan ke belakang, ada bangunan yang berada di antara gedung parkir dan toko batik, yaitu sanggar batik.

Di sisi kanan tempat ini, ada panggung terbuka tempat dipertunjukkan atraksi budaya Cirebon, Tari Topeng. Tapi sayang sekali pas saya ke situ jam pertunjukannya sudah tadi pagi. Saran saja, jika teman nanti berkunjung ke Batik Trusmi, cek dulu jadwal pertunjukkan, biar enggak kelewatan.

Oleh-Oleh Cirebon
panggung budaya
Sementara di sisi kiri ada sanggar batik tempat kita belajar membatik dengan disediakan juga instrukturnya. Ada beberapa ibu yang tekun mencoba. Saya? cekrak cekrek saja...

Oleh-oleh Cirebon
sanggar batik
Mengingat waktu, saya sekeluarga pun beranjak dari Batik Trusmi. Parkiran yang 3 jam lalu masih agak longgar, sudah full dengan kendaraan. Wah!

Dan, tetiba saya ingin ke rest room, tapi tanya ke satpam yang berjaga, ternyata toilet hanya ada di dalam toko saja. Semoga nantinya pengelola membangun juga toilet di depat parkir kendaraan, misalnya.

Kemudian, saat di perjalanan saya berbincang dengan suami tentang harga di pusat grosir batik Trusmi tadi. Kami berdua mengagumi ide pemiliknya yang hebat! One stop shopping itu memudahkan wisatawan, terutama sebagai salah satu solusi di saat kemacetan ada dimana-mana. Wisata belanja, kuliner, budaya, dan edukasi ada. Jika semua yang dibutuhkan sudah ada di satu tempat..betapa bermanfaat!

aneka penghargaan
Padahal sejatinya harganya enggak beda jauh dengan di tempat saya biasa beli di Jakarta, misalnya di ITC mana gitu..dimana blus batik 70 ribu per potong di Batik Trusmi 55 ribu (kemeja pria) dan 75 ribu (blus wanita). Tapi, corak khas Cirebon dan aneka kerajinan dan oleh-oleh Nusantara yang selengkap ini mungkin saja tak dijumpai di tempat lain di negeri ini.

Oleh-Oleh Cirebon
blus 75rb, kemeja 55rb, cangkir batok 20rb, ikat kepala 30rb, jarik 3/100rb, sirup (lupa harganya..)

Nah, buat sesiapa yang ingin kepoin koleksinya, bisa datang langsung ke Cirebon di BT Batik Trusmi yang saya datangi ini, BT Batik Trusmi Lounge di Stasiun Kejaksan Cirebon, Butik IBR Plered, Pesona Batik di Plered, Batik trusmi Jakarta, Batik Trusmi Medan atau belanja online via Batik Trusmi.

Dan, karena sudah mengenal sejarah Cirebon, menikmati kuliner khasnya dan merasakan kehidupan di sana meski cuma semalam saja...Akhirnya kami pun kembali ke Jakarta dengan hati lega.

Alhamdulillah, akhirnya liburan ke Cirebon selama sekitar 24 jam ini berjalan sesuai dengan rencana.

Jadi, kapan-kapan giliran teman-teman yang ke Cirebon ya..

Enggak harus naik kendaraan pribadi, kok! Pakai kereta api juga bisa. Karena semua KA berhenti di Cirebon ini. Untuk kereta kelas eksekutif dan bisnis akan berhenti di Stasiun Cirebon Kejaksan. Sementara kereta kelas ekonomi akan berhenti di Stasiun Cirebon Prujakan. Dan selama di sana jangan khawatir, ada angkutan umum, becak atau ojek online yang akan memudahkan transportasi kita.

Hmmm..wisata Nusantara memang memesona dan enggak ada habis-habisnya yaa... Yuk, kita kunjungi!

Oleh-Oleh Cirebon
no caption needed😝

Sampai jumpa lagi di perjalanan lainnya ya temans!!💘

Selamat Berwisata


Dian Restu Agustina

Mengunjungi Gua Sunyaragi, Sebuah Gua yang Mirip Candi!



Cirebon Part 5


Setelah sarapan kenyang di penginapan yang mengesankan, Hotel Cordela Cirebon, kami pun check out dan meluncur ke Gua Sunyaragi yang terletak di Sunyaragi, Kesambi, kota Cirebon.

Sesampainya di lokasi, kami disambut pintu masuk parkir yang tidak berfungsi lagi dan keriuhan di tempat parkirnya. Petugas parkir cuek dengan kedatangan kami, sehingga membuat kami kebingungan mau parkir dimana. Ternyata oh ternyata, di tempat tersebut sedang ada 2 acara gathering, sebuah perkumpulan motor dan komunitas pemilik mobil merk tertentu. Ealah, pantesan, jadi kami tadi dikira pesertanya, jadi diabaikan oleh pertugas parkirnya.. 😀

Akhirnya setelah dapat tempat parkir, kami berjalan ke bagian depan dimana ada bangunan dengan jajaran tempat makan. Di sini agak berantakan dan kurang tertata areanya. Sampah pun kelihatan berserakan dimana-mana.

Hhhh, gathering sih boleh saja temans..Tapi mbok ya sampahnya dibuang di tempat sampah atau dimasukkan tas untuk nanti dibuang di rumah.

Lalu mengarah ke sisi kiri, ada pintu masuk dengan loket tiket di sebelahnya. Tiket masuk sebesar 10 ribu/orang. Tertulis di kaca loketnya, jam buka setiap hari dari pukul 08.00-17.30.

Dan ketika si Mbak petugas loket menawarkan jasa pemandu wisata 50 ribu tarifnya, saya pun mengiyakannya.

Sekali lagi, kalau tempat wisata yang kita kunjungi menyediakan jasa pemandu wisata, mau-in saja. Seperti saat ke Keraton Kasepuhan Cirebon kemarin. Apalagi kalau itu tempat yang ada nilai sejarahnya. Kita jadi tahu kisah tempat yang dituju. Jadi enggak cuma jalan, jajan tapi dapat juga pengetahuan plus sekalian bisa, "Mas, tolong fotoin dong!".😀

Wisata Cirebon
Papan Petunjuk
Setelah melewati pintu pemeriksaan tiket, kami pun memasuki area Gua Sunyaragi yang biasa disebut juga Taman Air Gua Sunyaragi atau Tamansari Gua Sunyaragi yang kini berada di bawah pengelolaan Keraton Kasepuhan Cirebon. 

Oh ya,...di depan loket tiket tadi ada petunjuk besar yang bertuliskan nama gua-gua yang ada di Sunyaragi ini. 

Melangkahkan kaki memasuki area, di depan mata nampak bentuk seperti candi tapi tak beraturan. Lantaran dindingnya terbuat dari bata merah yang dilapisi batu karang. Nampak seperti tumpukan karang yang cantik, eksotik dan beraura mistik!

Menurut pemandu kami, batu ini sebagian masih asli dari pertama kali gua ini dibangun. Dan karangnya diambil dari Laut Selatan. Terbayang kan, Cirebon ada di Pantura, eh batu karangnya dari Selatan. Wow!

Terus, Sunyaragi berasal dari kata sunya yang berarti sepi dan ragi yang artinya raga. Sesuai dengan arti namanya, Sunyaragi memang merupakan tempat peristirahatan/meditasi/semedi/menyepi para Sultan Cirebon dan keluarganya.

Wisata Cirebon
Pesanggrahan nampak depan

Lalu, melangkah mengitari, kita akan menjumpai Pesanggrahan yang kini biasa digunakan untuk berbagai kegiatan.



Wisata Cirebon
Pesanggrahan nampak belakang
Lalu, kita akan temui gua pertama, Gua Pengawal. Dimana sesuai namanya merupakan tempat pengawal Sultan. Gua pengawal ini sebenarnya bisa dilalui hingga halaman Bangsal Jinem, berlokasi di sisi kirinya. Cuma karena tergenang air, jadi enggak bisa dilewati.

Wisata Cirebon
Gua Pengawal - bagian belakang
Wisata Cirebon
Gua Pengawal - bagian depan
Selanjutnya, akan kita jumpai Bangsal Jinem, tempat Sultan berbicara/pidato di depan prajurit dan pemangku keraton, menyaksikan para prajurit berlatih sekaligus memberikan wejangan untuk mereka. 

Wisata Cirebon
Bangsal Jinem
Di sekeliling Bangsal Jinem ini terdapat kolam air dan pancuran juga di area gua lainnya. Memang kenapa disebut Taman Air Sunyaragi, karena dulunya seluruh bagian taman dialiri air mengalir, juga ada pancuran maupun bak air. Yang kesemuanya tentu sejalan dengan tujuan dibangunnya yaitu sebagai tempat peristirahatan/meditasi/semedi. Dimana suara air mengalir memang bisa menjadi salah satu terapi pereda stres. Apalagi dulu, Sunyaragi juga dikelilingi danau yang saat ini sudah mengering. Pas sekali sebagai tempat menyepi.

Hanya sayangnya, semua aliran air ini sekarang tidak berfungsi lagi. Semoga nanti!

Bangsal Jinem
Sementara di sisi kanan Bangsal Jinem, ada Gua Simanyang sebagai tempat penjaga/pengawal Sultan.

Wisata Cirebon
Gua Simanyang
Berjalan ke sisi belakang Bangsal Jinem, nampak bagian belakang bangsal yang berbentuk kubus mirip Kabah. Memang Gua Sunyaragi seperti bangunan peninggalan Keraton Cirebon lainnya, dipengaruhi oleh budaya Hindu, Islam, Eropa dan Cina.

Wisata Cirebon
bagian belakang bangsal Jinem
Melangkah ke arah kanan kita akan menemui Monumen Cina yang letaknya persis di bawah pohon klengkeng yang telah berusia ratusan tahun dan belum pernah berbuah sampai kini.

Wisata Cirebon
Pohon Klengkeng

Wisata Cirebon
Monumen Cina

Sementara di depannya, ada Gua Kelanggengan yang seperti namanya, konon dulunya digunakan untuk tempat bersemedi agar langgeng jabatan yang diemban.

Tapi mitos yang berkembang sekarang adalah, siapa yang memasuki gua ini jika sudah memiliki jodoh, akan langgeng jodohnya. Wah!

Beberapa pengunjung, saya lihat nampak kecewa karena saat ingin memasuki gua ternyata banjiiiir dalamnyaaa! 

[Sudahlah temans, jangan kecewa, berdoalah kelanggengan hanya pada Yang Maha Kuasa saja yaa!😀]

Wisata Cirebon
Gua Kelanggengan

Seterusnya ada Gua Padhang Ati yang posisinya di bagian atas. Gua ini merupakan tempat semedi agar memiliki keikhlasan, kecerdasan dan kelapangan hati (padhang=terang). 

Kembali ke arah belakang Bangsal Jinem, kita jumpai Mande Beling, tempat Sultan beristirahat. Bangunan ini berbentuk joglo tanpa dinding dengan hiasan ornamen keramik Cina. 

Wisata Cirebon
Mande Beling

Persis di depan Mande Beling ada Gua Peteng. Merupakan gua tempat bersemedi untuk meningkatkan ilmu kekebalan.

Di antara Gua Peteng dan Mande Beling ini terdapat kolam air. Sementara di bagian atas gua terdapat cungkup kunci, bangunan yang dipagari dan berfungsi sebagai menara pengawas. 

Wisata Cirebon
Gua Peteng

Di sisi kanan Gua Peteng ini ada sebuah arca gajah yang dulunya memancurkan air dari belalainya. Patung ini bernama Gajah Derum Tirta Linuwih. Merupakan sebuah arca gajah yang sedang duduk dengan kaki tertekuk. Dimana di bagian badannya terdapat gentong air. 

Gajah Derum Tirta Linuwih

Di sisi kiri depan Gua Peteng, ada Gua Langse sebagai tempat bersantai.

Wisata Cirebon
Gua Langse
Setelah itu kami pun memasuki Gua Peteng yang bisa tembus ke bagian belakang. Lorong-lorong di Gua Peteng ini gelap, sesuai namanya, sehingga kita perlu bantuan pencahayaan saat memasukinya. Inilah jawaban, kenapa pemandu wisata, saya lihat membawa-bawa senter di tangannya.

Lalu menuju ke kiri ada Gua Lawa tempat yang disediakan khusus untuk kelelawar. Gua Pawon sebagai tempat penyimpanan makanan. Kamar Kaputran merupakan tempat untuk Putra Sultan belajar beragam ilmu pengetahuan. Dan di seberangnya ada Kamar Kaputren untuk para putri Sultan.

Wisata Cirebon
Gua Lawa
Wisata Cirebon
Kamar Kaputran


Wisata Cirebon
Kamar Kaputren

Selanjutnya ada Bale Kambang yang memisahkan Gua Peteng dengan Gua Arga Jumut. Bale Kambang ini adalah sebuah bangunan berbentuk joglo tanpa dinding yang dulunya dikelilingi kolam (seperti mengambang). 

Gua Arga Jumut ini merupakan tempat perjamuan untuk tetamu/orang penting Keraton Cirebon. Di sini ada sebuah ruangan yang memiliki meja dari batu bata (dulunya berlapis keramik) yang dipakai untuk meletakkan hidangan. Dan uniknya di bagian atasnya (dulunya) ada bak air yang berfungsi sebagai pendingin ruangan (AC alami). Keren ya idenya!

Di sisinya ada dua bilik yang konon jika dipakai bersemedi, bilik yang satu bisa membawa kita ke negeri Saudi Arabia dan bilik satunya ke Negeri Cina. Wow!

Wisata Cirebon
Dik, kamu mau belajar ke Arab atau Cina?
Tapi, sayangnya Gua Arga Jumut ini di beberapa bagian sudah mengalami kerusakan karena pernah kena bom saat jaman penjajahan Belanda. Sehingga ada beberapa bagian yang hancur.

Oh ya, di halaman depan Gua Arga Jumut ini, kini sering diadakan pementasan dimana penabuh gamelannya menempati Bale Kambang tadi. 

Wisata Cirebon
Gua Arga Jumut
Tak hanya itu Taman  Air Gua Sunyaragi kini juga dilengkapi spot foto kekinian, berupa ayunan dan sepeda terbang.

Sebenarnya sih saya mau juga foto di sana, tapi kok lihat antriannya anak sekolah semuaaa yang lagi field trip, malu ah, kalau ada emak-emak yang nyelip ..! hihihi

Wisata Cirebon
spot pepotoan

Wisata Cirebon
spot pepotoan
Kemadian menuju pintu keluar, ada panggung budaya, sebuah panggung terbuka yang kini bisa digunakan masyarakat luas untuk berbagai acara.

Wisata Cirebon
panggung budaya

Dan, akhirnya, kunjungan ke Gua Sunyaragi pun berakhir di pintu keluar yang sama dengan pintu masuk tadi. Sebuah gua serupa bangunan candi yang penuh misteri seperti dikatakan pemandu kami. Lantaran ada berbagai versi melingkupi.

Apapun itu, yuk kita tetap menghormati dan menjaga cagar budaya! Caranya, kalau ke Cirebon jangan lupa mampir ke Gua Sunyaragi yaa!

[Hmm..melewati jajaran kios makan di depan, saya pun tergoda ingin coba makan nasi jamblang di sini saja. Karena makan empal gentong dan nasi lengkonya sudah kemarin, nasi jamblangnya yang belum. Tapi karena niatan mau langsung ke Batik Trusmi, jadi biar enggak kesiangan makannya pun lebih baik nanti. Sabar dulu saaaa..]






Selamat Berwisata💖

Dian Restu Agustina