Percaya, Saya Bisa ! 💪🏃👍



Image result for acrophobia


Saya adalah penderita Acrophobia atau takut pada ketinggian. Jika berada di tempat dengan ketinggian tertentu, saya bisa merasa tegang, mual, pusing, berkeringat dingin dan jantung deg-degan ( kayak ketemu mantan..😝 😂 ) #hahaha

Jika berada di ujung tangga lantai dua dan harus melihat ke dasar tangga di lantai satu, sudah bikin napas saya tak tentu #hiks 😱😭

Tapi itu dulu. Sekarang saya jauh lebih baik dari itu. Mau tau siapa yang membantu ? #Ibu !😍👵😘

Waktu kecil kami pergi ke rumah kerabat yang berlantai dua. Saya takut naik tangganya. Saya digandeng Ibu cuma sampai di tengahnya karena keringat dingin mulai terasa. Beliau lalu mengajak turun dan tidak memaksa. 💖

Untuk menaklukkan puncak Candi Borobudur pun saya sampai harus butuh waktu 6 kali kunjungan. Kelas 2 SMP, Ibu menggandeng saya di tangga, menuju puncak stupa sambil terus menyemangati :

" Ayo, nyawang o nduwur ae, tujuan e kae, stupa sing gede dewe, ora usah noleh nyang ngisor neh!"

("Ayo, lihatlah ke depan, tujuannya itu, stupa terbesar, tidak usah lihat ke bawah lagi!") #Bismillah

Dan, akhirnya saya bisa sampai ke puncaknya! #Alhamdulillah

Sejak itu rasa takut saya pada ketinggian makin memudar. Fokus pada tujuan memang harus jadi pegangan agar hati tak gentar.👏😉

Sama halnya dalam kehidupan. Kita seringkali menilai diri tak sanggup menjalani. Padahal sebenarnya kita mampu. Atau bahkan bisa lebih dari itu. #Yakin😋😉

Kita takut mencoba padahal kita bisa. Kita merasa gagal sedangkan usaha belum total. Kita terlalu meremehkan diri padahal banyak potensi belum tergali. Kita maunya kerjain semua sehingga lupa fokus pada tujuan semula. Kita kebanyakan rehat sedangkan orang lain sudah hebat. Kita lebih sering bilang ntar dulu daripada terus maju. 😏😱😷

Aah, tapi itu dulu. Mulai sekarang kita bilang : " Percaya, Saya Bisa!"🏃👌😎

4 comments:

  1. kalo lantai 30 gimana mba..berani? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah..dari puncak Eiffel (300 m) liat ke bawah juga ngga apa"..hahaha..

      Delete
  2. Hehe,.. benar sekali, kita harus fokus pada tujuan. Hadapi ketakutan dengan perlahan kemudian sirnakan karena kebiasaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar, lama-lama jadi terbiasa, takutnya jadi sirna :)

      Delete