Subur = Makmur ?






Sebentar lagi, saat pulang kampung, saya harus siap dihujani komentar yang sama : " Kok kuruuu eram!" (kok kurus sekali) 😁

Lalu akan berlanjut dengan kalimat seperti : "Ojo kuru-kuru, Rodok dilemokne ben seger, Wis makmur i kudune awake subur..dll, dst !"(Jangan terlalu kurus, Gemukin sedikit lah biar segar, Kalo udah makmur harusnya badannya subur....)
#glodaggg ( Alhamdulillah ada yg doain makmur, Aamiin 😍 )


*Memang serba salah yaa, gemuk dikomentari, kurus dinasihati..terus pas e piye ?* 😷😔😂


Saat baru menikah, berat badan saya 47 kg. Selama 3 kali hamil-melahirkan-menyusui ( FYI : anak pertama saya meninggal saat umur 13 hari), berat badan sempat naik ke angka 60 kg. Biasanya setelah beberapa bulan lahiran, akan balik ke angka semula. Seperti hari ini, setelah 14 tahun berlalu, berat saya cuma naik tipis, jadi 48 kg...( sebenarnya dikasih makan nggak sih sama suami hihihi)😂😝


Saya jadi bertanya-tanya, benarkah bahwa subur itu sama dengan makmur? Atau bahwa makmur itu harus subur?


1. NGGAK SAMA. Buktinya Pakdhe Jokowi badannya segitu-gitu saja. Paklik Mark Z juga sama. Kalo subur ya subur saja. Makmur? Nanti dulu. Bisa jadi dia makmur hati, artinya dia woles aja dengan hidupnya --> dinikmati - dijalani - disyukuri. Jadi meski belum makmur materi, dia nggak terlalu ambil hati #eaaaa 😎💪


2. NGGAK USAH dipikirin kalau Anda saat ini subur duluan meski belum makmur beneran. Kalo ada yg nyindir : "Makmur bener sekarang!" Bilang Alhamdulillah dan Aamiin-in aja! Karena itu adalah sebuah doa agar pundi-pundi kemakmuran menghampiri kita #yeaay 👍🙏


3. NGGAK PERLU kecil hati kalau Anda senasib dengan saya. Kurus-kurus cabe rawit. Sekali ngletus rasanya menggigit. Ngga perlu iri hati kalau Anda berbeda nasib dengan saya. Meski subur yang penting tetap bersyukur. Memang begitulah hidup : Allah yang takdir-in, kita yang jalanin, teman sosmed yang komentarin. #haha 😋😘


4. Subur tidak sama dengan Makmur : Karena mereka adalah 2 orang yang berbeda #selesai 😂👅



6 comments:

  1. Hahahha.. Iya bener banget ini. Kurus salah, ntr gemuk salah juga. Biarin aja lah apa kata org jg, yg ptg happy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah Mba..!Coba badan macam play dough, pas pengen gembung atau kecil tinggal tambahin/kurangin dough nya.haha... Udah ah jangan lupa bahagia ajaaa :D

      Delete
  2. Bukan perihal kurus atau gemuk mbaaak, yg penting kan sehaaat dan bahagiaa 😁 saya sampai sudah kebal dikatain gemuk terus. Kadang mikir juga sih kok ndak bisa kurus padahal uda diet. Tp yasudah selama saya sehat dan bahagia org lain bilang apa mah terserah mereka. Toh mereka nggak kasih saya makan 😁 #kokjadicurhat salam kenaal mbaak 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mba!..Ho oh, yang penting, mau kurus/gemuk, selalu sehat dan bahagia, jadi bisa bermanfaat buat sesama #eaaaa :)

      Delete
  3. Hihi kaya buah simalakama maju salah mundur salah, saya juga suka baper kalau dikatain gemukan hehe tapi kalau dibilang kok kurusan ya waaah bakal awet happynya, salam kenal mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mba :) hahaha..iyaa, nanti kalo ketemu saya bilang kurusan yaaa :D..Btw, yang utama bersyukur dengan apa yang kita punya :)

      Delete