Bungong Jeumpa - Kuliner Aceh yang Mantap di Jogja


Sejak lama saya dan suami menyukai kuliner asli Aceh. Tepatnya, saya yang ketularan dia. Sebelumnya dia yang kenal duluan, karena memang telah lebih dulu tinggal di Sumatera (Bengkulu, Medan, Pangkalan Brandan) selama 6 tahun lamanya sebelum menikahi saya. Lalu, saat saya tinggal bersamanya di Pangkalan Brandan, mulailah saya jatuh cinta pada olahan di rumah makan Aceh ini, khususnya varian mie. 

Tak hanya itu, kami juga kadang berburu sampai ke Medan. Yang terkenal adalah Mie Aceh Titi Bobrok. Kami juga sering pergi mencicipi kelezatan rasa mie di Kuala Simpang, Kabupaten Aceh Tamiang, wilayah propinsi Nanggore Aceh Darussalam yang berbatasan dengan Sumatera Utara.

Dan akhirnya, berlanjut saat pindah ke Jakarta, asal lihat warung Mie Aceh, kami pun tertantang merasakan kombinasi rasa pedas, gurih dan lezat bumbu rempahnya.


Nah, hari ini saya sedang berada di Jogja untuk sebuah acara keluarga. Saat tiba di hotel tempat menginap, mata saya langsung tertumbuk pada bangunan merah bertuliskan Bungong Jeumpa Aceh Kuliner. Hingga, lidah saya pun menari minta dituruti.

Akhirnya, makan malam pun tertuju pada deretan menu di rumah makan yang terletak di Jalan Prof Herman Yohanes, Terban, Gondokusuman, Jogja. Tepatnya persis di sudut jalan/pertigaan dengan Jalan Sagan. 

Dominasi warna merah yang dimiliki dinding, interior ruang dan seragam karyawan memang sukses mengundang mata dari kejauhan.

Deretan kursi pilihan tersedia, mau di lantai satu atau dua, di dalam ruangan atau di terasnya, tinggal pilih saja. Menunya pun punya variasi menarik. Ada 21 varian Mie Aceh, 21 Nasi Goreng, 21 Roti Cane dan 17 Martabak. Kisaran harga adalah 10 ribu - 35 ribu rupiah. Selengkapnya ada di daftar menu berikut ini:


Dan diantara deretan menu yang mengundang selera, saya sekeluarga pun memilih: Mie Aceh, Martabak Telur, Mie Aceh Spesial, Martabak Telur Kuah Kari Ayam. Dan, ternyata rasanya..wah, enaknyaaa! 




Sengaja pilih yang sedang saja pedasnya. Karena teringat kalau menu yang original itu biasanya pedasnya, astaga! Nggak kuat saya...hahaha. Apalagi saya keder duluan lihat motto yang ditempelkan di dinding. Sebuah tulisan yang berbunyi:


Sementara, untuk minum, kita bisa mencoba diantara pilihan yang ditawarkan. Rentang harganya seribu sampai 16 ribu rupiah. Nah, karena ini warung kuliner Aceh, nggak sah kalau nggak beli kopi Aceh, bukan? Jadilah suami memesan Es Kopi Aceh. Sementara saya, Kopi Tarik. Anak saya memilih kesukaannya yaitu strawberry float. 


Saya sejatinya teringat kalau kopi tarik itu memakai susu kental manis untuk campuran susunya. Padahal saya nggak suka kalau terlalu manis (maklum merasa diri sudah manis kwkwkw). Nah, benar saja! Kopi Tarik Acehnya ala Jogja. Jadi, manisnyaaaa...hadeeh! Sampai saya minta itu ditambahi air panas lagi...hihihi


Akhirnya 4 set menu makan dan minum pun licin tandas. Alhamdulillah! Dan ucapan Alhamdulillah pun terulang lagi saat saya membayar di kasir, karena totalnya yang hanya seratus ribu rupiah (di Jakarta sudah berapa bayarnya yaaa..)

Nah, buat kamu-kamu yang bosan dengan gudeg Jogja atau lagi pengin coba kuliner Aceh yang nendang pedasnya, coba saja ke Bungong Jeumpa. Kata Mbak Kasirnya sih ada beberapa cabangnya di Jogja. Karena sudah malam nulis cerita ini, kamu googling aja ya sendiri...😁 Oh ya, yang cabang tempat saya makan ini, buka dari pukul 8 pagi sampai 10 malam. Bisa menjadi tempat acara ultah, juga terima pesanan nasi kotak. Itu tulisan yang saya baca pada kertas yang tertempel di dinding kasir. Oke, selamat Menikmati!💖


Happy Sharing ~ Happy Blogging

Dian Restu Agustina


20 comments:

  1. Aduh, bikin ngiler...saya pernah coba mie aceh, untuk makanan khas aceh lainnya sih belum pernah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya lebih sering mie juga Mbak..yang paling bisa diterima lidah itu..enak lagi..:D

      Delete
  2. Ga pesen roti cane nya mbak. BTw d jogja sampe kpn mbak Dian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok pagi sudah pulang Mas..
      Ohya, kemarin nggak ada yang mau pilih cane hehe ..:D

      Delete
  3. Nah ini nih... bungong jeumpa udah terkenal. Tp tetep gak berani ke sana, sama kayak mbak...saya keder baca tulisan di dindingnya. Saya gak suka pedes sama sekali >•<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, saya juga bukan penikmar pedas Mbak..karena perut suka mulas setelahnya.

      Solusinya selalu pesan jangan pedas-pedas atau sedang saja..:)

      Delete
  4. wah enaknya
    aku juga suka mie aceh mbak, udah nyoba enak
    cuma nasgornya belum

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba nasgor juga Mas..berempah bumbunya..sedap!

      Delete
  5. Enak loh makan makanan kalo pedas mbak.
    Mana Pas baca teh tarik nya yang manis, jadi mau minum teh tarik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pedas suka juga..tapi kalau terlalu pedas perutnya nggak kuat hahaha:)

      Delete
  6. Krn aku 18 thn tinggal di aceh, agak susah nemuin kukiner aceh yg bener2 berasa khas aceh seperti di kota asalnya :p. Tp kalo bisa mendekati saja, aku udh girang banget.. Sejak tinggal di jkt, agak susah nemuin kuliner aceh yg pas kyk di aceh dulu :) . Aku save dulu rekomendasinya mba. Kalo kapan2 ke jogja, aku mau coba icipin.. Kebetulan aku jg suka bgt ama pedes :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak..rata-rata sudah disesuaikan dengan daerah lokal rasanya. Kalau yang asli makan di sana pedasnya nggak kira-kira, terus bumbu rempahnya kuat banget!

      Delete
  7. Saya suka ikh Bun, Mie Aceh. Tapi sayangnya. Menu makanan ini termasuk sulit mencarinya di daerah saya. Jad, makan mie aceh itu termasuk yang jarang banget bagi saya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kayaknya harus banyak yang buka nih dimana-mana biar banyak yang tahu rasanya:)

      Delete
  8. Iiih jadi ngiler... dulu pertama nyobain mie aceh di deket RSAL mintohardjo enak juga. Nanti boleh juga coba ah klo ke Jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! Coba saja Mbak..ada cabangnya juga kok:)

      Delete
  9. Mb Dian, yuk ke Titi Bobrok lagi :D

    ReplyDelete