Ibu, Saya dan Acrophobia!

 πŸ’ͺπŸƒπŸ‘



Saya berada di tengah perjalanan menuju stupa utama. Dari bawah, nampak puncak stupanya begitu menggoda, seakan menyemangati agar saya tak menyerah lagi. Ini adalah kunjungan ke Candi Borobudur yang keenam kali. Dimana sebelumnya, sekalipun saya belum pernah mencapai puncaknya. Lantaran, gagal dan gagal lagi melawan ketakutan yang saya miliki.

Ya, saya adalah penderita Acrophobia. Sebuah istilah yang berasal dari bahasa Yunani: Γ‘kron yang berarti puncak dan phΓ³bos yang bermakna takut. Sebuah ketakutan ekstrim, irasional atau fobia pada ketinggian. Jika berada di tempat dengan ketinggian tertentu, sebagai pengidapnya, saya merasa tegang, mual, pusing, berkeringat dingin dan jantung berdebar kencang. Misalnya, saat saya berada di ujung tangga lantai dua. Waktu melihat ke dasar tangga di lantai satu, napas saya jadi tak tentu. Atau, ketika sedang berada di tepi tempat yang tinggi, rasa takut jatuh akan begitu menghantui.

pic by; quora.com

Lalu, gagal lagikah saya saat itu? Tidak sama sekali!

Dan, tahukah siapa yang membantu? Ibu!

Saya yang waktu itu duduk di kelas 2 SMP, digandeng Ibu menapaki tangga satu demi satu. Kami menuju stupa utama diselingi bisikan Ibu yang terus menyemangati:

"Ayo, Bismillah, nyawang nduwur wae! Tujuane kae, stupa sing gede dewe! Ora usah noleh nyang ngisor maneh!" (Lihatlah ke atas saja! Tujuannya itu, stupa terbesar! Tidak usah melihat ke bawah lagi!") 

Sambil berkata, Ibu terus menggenggam erat tangan saya. Saya terus berusaha melawan ketakutan dengan mengulang kata-kata yang dibisikkannya: "Kamu pasti bisa!"

Sampai akhirnya, saya berhasil mencapai stupa utama! Dan, ucapan Hamdalah pun terucap dari bibir kami berdua!

Ibu dan saya

Sejatinya, perjuangan saya menghadapi ketakutan pada ketinggian melalui proses yang panjang. Saya masih ingat, sewaktu kecil diajak pergi ke rumah kerabat yang berlantai dua. Saya takut menaiki tangga rumahnya. Saya digandeng Ibu naik cuma sampai di tengahnya karena keringat dingin mulai terasa. Ibu lalu mengajak turun dan sama sekali tidak memaksa. Begitu juga di saat lainnya. Ketika ketakutan melanda, Ibu tidak menuntut harus sama dengan kakak-kakak saya yang tidak takut. Ibu mau memaklumi kondisi saya dan mengajak mencoba lagi lain kali.

Hingga, saat saya berhasil menaklukkan ketakutan pada ketinggian, di Candi Borobudur tadi.

Sejak saat itu rasa takut saya pada ketinggian makin memudar. Ibu menyarankan dengan caranya yang sederhana bahwa fokus pada tujuan memang harus jadi pegangan agar hati tak gentar. Ibu meminta percaya akan kemampuan diri yang selama ini sering saya ragukan sendiri. Ibu juga meyakinkan bahwa sebenarnya saya mampu mengatasi itu.

Karena Ibu
Ibu, Bapak, saya sekeluarga dan keponakan

Dan, itu dilakukan Ibu tak hanya saat membantu mengatasi ketakutan akan ketinggian saja. Begitu banyak hal lain juga diajarkan dan dicontohkan Ibu dalam keseharian yang membuat saya belajar memandang positif kehidupan. Ibu, perempuan sederhana yang hanya tamat Sekolah Menengah Pertama yang entah bagaimana caranya bisa mengatur uang gaji Bapak sebagai guru SD, hingga bisa menyekolahkan keenam putri hingga ke tingkat perguruan tinggi. Ibu yang tak pernah mengenal ilmu parenting tapi mampu mengajarkan begitu banyak hal penting. Ibu yang tak pernah mengeluh meski seharian mengurus rumah dengan berbanjir peluh. Ibu yang di saat saya menilai diri tak sanggup menjalani, selalu meyakinkan sesungguhnya saya mampu dan bahkan bisa lebih dari itu.

 2017: Ibu 72 tahun & Bapak 79 tahun

Karena Ibu, saya bisa menaklukkan Acrophobia! Saya jadi berani mengikis rasa takut untuk mencoba dan membulatkan tekad bahwa saya bisa. Selanjutnya, jika gagal, saya percaya mungkin saja itu terjadi karena usaha belum total. Atau, saya terlalu meremehkan diri padahal banyak potensi belum tergali. Pun, mungkin karena saya maunya mengerjakan semua sehingga lupa fokus pada tujuan semula.

Dan, #KarenaIbu, dulu, kini dan nanti, berbekal Bismillah saya percaya bahwa: "Saya Bisa!"

Terima kasih, Ibu!πŸ’–


Dian Restu Agustina

24 comments:

  1. Aku suka gaya Ibu, mengajak sedikit demi sedikit, menemani, tidak memaksa. Hingga kemudian mbak Dian bisa menaklukkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak...Dan dengan cara itu, Ibu membuat saya bisa melawan Acrophobia

      Delete
  2. Nice...
    Berbahagialah yang punya ibu fan bisa nenjadi ibu yang baik dan benar...��

    ReplyDelete
  3. Keren sekali ibunya. Sabar dan telaten. Jadi ikut belajar untuk lebih sabar dan telaten lagi.

    ReplyDelete
  4. Wah bunda orang jawa ya? ��. Pantesan juga sampe 6 kali ke botobudur. Saya malah belum pernah sama sekali. Pernahnya baru ke candi prambanam. Semoga bisa berksempatan ke sana jalan-jalan juga ya. Oh ya, ngomongin soal ibu, memang tak akan pernah ada habisnya ya bun. Soalnya kita bukan siapa-siapa tanpa bantuan mereka ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bun.. Bapak saya guru, jadi tiap tahun di sekolah selalu ada rombongan tur ke Borobudur. Biasa keluarga guru bayar separo atau gratis karena biaya ditanggung sisa hasil usaha koperasi guru. Nah, obyek wisata saat itu nggak banyak pilihan nggak seperti sekarang. Jadi ya ke Borobudur lagi ke Borobudur lagi deh... Hihihi..

      Delete
  5. Mbak Dian, kok samaan sih kita. Fobia ketinggian. Alhamdulillah sih, udah mulai bisa teratasi sedikit

    Tapi kok sampai sekarang, ketakutanku akan ketinggian masih sering muncul di dalam mimpi. Dan ketinggian yang dimunculkan di mimpiku itu, serem serem Mbak Dian. Paling sering muncul dengan latar belakang gedung pencakar langit. Entah yang aku tiba-tiba di gedung tinggi gak ada tangga buat turunnya. Atau kadang bentuk tangganya yang menyeramkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh pakai mimpi segala ya Mbak..saya malah belum pernah kayak gitu. Tapi memang nggak bisa hilang sama sekali sih... Cuma dibanding dulu fobianya sudah jauh berkurang

      Delete
    2. Mungkin karena belum teratasi seratus persen, jadi terbawa ke alam bawah sadarku Mbak

      Delete
    3. Iya Mbak..semoga makin berkurang ya..dan mimpi seremnya tak lagi datang

      Delete
  6. Oh, istilahnya acrophobia ya. Baru tahu. Aku ngeri2 sedap kalau ditempat yang tinggi. Haha. Apalagi kalau di tempat yg tinggi itu anginnya kenceng ... Takut, tapi exciting ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin buat yang normal bakal jadi ketawaan.. Tapi untuk yang mengidapnya itu menyiksa. Kadang yang parah bisa sampai pingsan, dll. Saya saja dulu kecilnya sekedar naik tangga rumah ke lantai satu ke dia sudah nyaris muntah... Jadi fobia-pada apapun itu, memang yang bisa merasa cuma yang bersangkutan. Orang lain yang normal nggak bakal bida ngerti karena nggak ikut merasakan.

      Delete
  7. ibu memang penyemangat hidup mbak
    pobia apapun akan terasa biasa saja
    kayaknya aku juga pobia seperti itu tapi lebih pobia nyebrang jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. pobia nyebrang jalan? cari teman waktu mau nyebrang Mas :D

      Delete
  8. Terharu bacanya. Akhirnya mbak Dian bisa mengatasi acrophobia dibantu oleh ibunya. Setelah sampai di stupa tertinggi gimana rasanya mbak? Masih ada rasa takut?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya lega luar biasa...Karena sebelumnya saya takut sekali..dan merasa pasti nggak bisa lagi

      Delete
  9. Membaca ini aku jadi kangen Ibu. Betapa kalau dipikirkan banyak sekali hal yang beliau lakukan untuk kita baik itu yang tanpa kita sadari ataupun yang kita sadari.

    Btw, congrats mbak sudah bisa mengatasi acrophobianya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak...
      Memang Ibu tiada duanya bagi putra-putrinya :)

      Delete
  10. Mbak,tulisannya bikin saya makin sayang ma Ibu. Tak tergambarkan ya kasih sayang beliau. Bener kata Mbak Dian, ibu kita mendidik kita dengan cara yang mungkin sederhana tapi hasilnya nyata. Salam hormat kagem ibu. Sukses buat lombanya ya, Mbak 😘 *saya ketinggalan inpoh lagi nih 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maturnuwun Mbak Tatiek..
      Tak terkira kasih sayang Ibu kita, semoga kita juga bisa meneladani banyak hal baik dari Beliau saat membersamai anak-anak kita.

      Delete
  11. saya dulu gak takut ketinggian, biasa manjat pohon jambu. Naik railcoaster juga enjoy aja. Tapi pas sdh tua gini, jd ngeri klo lihat bawah dari tempat tinggi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..kalau baru belakangan ini mungkin karena faktor U, Mbak..

      Delete