Variasi Bekal Sekolah Selain Nasi




Jreng..jrenggg!

Tiap malam sebelum tidur, yang terlintas di angan saya adalah besok bikin sarapan apa. Terus lanjutannya, anak-anak bawa bekal apa yaa...

Hiks, emak-emak bangets kan, mau tidur saja masih mikirin masakan..πŸ˜€

[Eh, tapi ada enggak sih yang seperti saya, Temans?]

Tiap pagi memang saya disibukkan dengan bikin sarapan dan bekal sekolah anak. Dulu, bekal suami juga. Tapi, kini karena si Bapake kadang tak di satu lokasi, sehingga enggak mungkin nenteng kotak makan kesana-sini, jadi enggak bawa bekal sendiri lagi.

Oh ya, biasanya saya bangun pukul 4 pagi yang ditandai dengan berbunyinya alarm ponsel yang sudah di set weekday (kalau weekend molor sedikit lah...) 

Anak-anak saya, seperti anak sekolah di Jakarta lainnya memang masuk sekolahnya dari Senin sampai Jumat saja, sama dengan hari kerja Bapaknya. Jadi Sabtu-Minggu full bisa berkegiatan bareng keluarga.

Setelah bangun dan menunggu azan Subuh tiba, siap-siap dong masaknya (meski kadang nyuri waktu nengokin leppy dulu kwkwwk..)

Variasi bekal sekolah
bekal nasi, sayur sop, ikan goreng tepung, strawberry
Memang enggak perlu terburu-buru, karena bahan masakan sudah siap di kulkas dan tinggal dieksekusi. Karena saya belanja kebutuhan dapur memang per minggu lalu nambah beli di warung dekat rumah jika kurang ini itu. Dan, bamer dan baput biasanya sudah dikupas duluan. Kalau perlu bumbu lengkap tinggal blender. Biasanya kalau pagi sih, no uleg! Uleg-menguleg hanya saat waktu masaknya longgar. Pokoknya sarapan dan bekal biasanya bikinnya cepat, meski kadang juga menu "berat". Tapi itu sih seringnya sudah dimasak hari sebelumnya.

Juga untuk perbekalan ini karena anak-anak sudah terbiasa tidak harus nasi jadi ya makin mudah saja. Yang penting komposisi gizinya seimbang dan mencukupi. Bisa saja bekal nasi diganti roti, ubi atau mie. Diselang-seling saja biar mereka juga enggak bosan makannya.

Untuk si Mas yang sudah SMP dan pulang lebih sore, bekal saya bawakan untuk sekali makan saja. Lantaran saya sudah kasih kepercayaan uang jajan mingguan yang bisa dia kelola untuk kebutuhannya. Jadi dia biasa beli di kantin sekolah saat istirahat kedua, sekalian rame-rame makan sama teman. Tapi, saya juga selalu awasi dengan menanyakan tiap hari dia jajan apa tadi. Yang penting kantin sekolahnya Insya Allah bersih dan terawasi kualitas makanannya. Karena pihak sekolah menerapkan aturan untuk para pengisi kios di kantin ini.

Sementara si Adik yang masih SD dan pulang lebih cepat, saya bawakan bekal untuk dua kali istirahat. Yang satu makanan berat, satunya camilan sehat. Dia saya beri uang, ditaruh di tas hanya untuk jaga-jaga saja. Siapa tahu ketinggalan pensil dan harus beli di koperasi. Atau mungkin dia pengin beli  es krim sesekali. Tapi, dia memang tidak terbiasa jajan.

Nah, beberapa variasi bekal sekolah selain nasi yang saya bawakan untuk mereka, diantaranya:
  • Mie Goreng
bekal sekolah anak

Mie ini berbahan mie telor dan ditambahkan sawi sebagai sayuran dan telor sebagai sumber proteinnya. Jika sedang punya bakso, sosis atau ayam biasanya saya tambahkan juga (ini Ibuknya pas enggak punya stok jadi yang ada saja ya Le, hehe). Bumbu yang diperlukan hanya bawang putih dan bawang merah yang ditumis hingga harum dan kecoklatan. Kemudian masukkan telor dan orek kasar. Lalu masukkan mie yang telah direbus setengah matang dan tambahkan sawi. Beri garam, merica dan kecap manis sebagai penyedap rasa. Aduk rata hingga mie berwarna coklat tua.

Dan, menemani mie goreng ini, saya sertakan buah nanas dan melon untuk pendampingnya. 
  • Ubi Jalar
Variasi Bekal Sekolah

Masa kids jaman now doyan ubi sih?

Doyan saja, asal diolah disesuaikan dengan lidah mereka. Seperti bola-bola ubi ini yang saya buat dan anak-anak sukai. Jadi ubi jalar dikukus dulu (biasa hari sebelumnya sudah saya kukus dan masuk kulkas). Lalu haluskan ubinya. Tambahkan sedikit tepung tapioka dan margarine. Beri secukupnya gula dan garam. Bentuk bulat-bulat dan goreng hingga berwarna coklat. 

Sebagai pendamping bola-bola ubi, saya sertakan sosis, buah nanas dan pudding. 
  • Roti
bekal sekolah anak

Berikutnya bekal roti. Ini paling praktis karena rotinya enggak perlu beli...hihihi

[Kalau bisa bikin sendiri malah lebih hemat dan hebat!]

Misalnya, menu burger mini ini. Tinggal ditambahkan selembar keju, selada, tomat dan daging patty (kadang saya beli, kadang bikin sendiri dari daging giling). 

Sebagai teman, disertakan buah melon dan nanas.

[Kok melon dan nanas melulu?]

Jangan protes yaaa...hahaha. Memang beli nanas dan melonnya utuh, yang segede gaban, terus potong-potong dan masuk kulkas. Bisa untuk stok buah 2-3 hari untuk orang serumah....Murah dan mudah!]

Sebenarnya ada juga pisang di rumah (biasanya saya beli sesisir). Tapi anak-anak protes, kalau bawa pisang kadang benyek, jadilah jarang bawa, makan pisangnya di rumah saja.

bekal sekolah anak

Atau variasi roti lainnya, seperti: yang sisi kanan ini. Bekal si Mas, roti isi selai kacang. Oh ya, jangan tanya kalau masalah selai ke anak sulung saya ini. Karena dulu dia TK-nya di Amerika, jadi dia makan peanut butter (selai kacang) itu kayak makan camilan. Kalau enggak disembunyikan sebotol besar itu 2-3 hari bisa dihabiskan. Diambilin pakai sendok sudah kayak makan apalah..Makanya harus disimpan. Khawatirnya kandungan gula dan kacang yang kebanyakan bakal bikin dia kegemukan. (Lagian harganya kan juga lumayan..kwkwkw)

Nanti dia saya tanya, mau diisi apa rotinya, apa daging patty atau selai. Karena dia katanya siang pengin jajan sate Padang di kantin sekolah, jadi rotinya saya isi selai kacang saja. 

Sebagai penyerta: buah melon, strawberry dan plum. 

[Plum?]

Jadi kalau pas lagi ngemol ada diskonan buah apa, itu yang saya beli biasanya. Misalnya plum ini, anak-anak sudah tahu rasanya saat kami di Amerika, eh ndilalah sedang separuh harga, jadi tigapuluhan ribu sekilo. Ya sudah, beli saja sebagai pemuas rasa rindu akan rasanya. 

Sementara, kotak yang kiri, itu untuk si Adik. Menunya nasi dan wortel, kentang, daging yang berkuah kari. (Cara masaknya, lain kali yaaa...hahaha, biar enggak terlalu panjang ini ceritanya).

Pilihan bekal lainnya, misalnya: spaghetti, macaroni schootel,muffin, kebab, talam jagung, nagasari, pancake, kue apem, bolu kukus.....Banyaaaak, pokoknya yang berbahan jagung, tepung beras, tepung gandum dan sumber karbohidrat lainnya. 

Nah dengan membawakan bekal selain nasi, paling tidak anak-anak tahu beraneka jenis makanan (karbohidrat) yang ada. Dan tidak bergantung pada nasi semata. Jangan sampai selalu merasa kalau belum makan nasi belum nendang rasanya (itu berat, biar angkatan kita saja yang merasakannyaπŸ˜€).

Juga diharapkan nantinya saat mereka harus pergi ke tempat yang jarang ada nasi (ke bagian Timur Indonesia atau ke luar negeri misalnya), mereka akan siap perutnya... 

Lalu, bagaimana denganmu, Temans? Punya variasi bekal apalagi selain nasi?


with heart,

Dian Restu Agustina


34 comments:

  1. Dibuat motif-motif kartun lebih menarik kayaknya Bun, apalagi buat anak kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maunya gitu Mas..kelamaan bikinnya keburu kesiangan kwkwkw

      Delete
  2. Cakeeeep, di buat ala bento bisa juga yaaa

    ReplyDelete
  3. Waah..Mba sama dg saya. Dulu waktu anak2 msh sekolah & saya masih bekerja. Setiap malaam sll nanya anak besok mau sarapan apa, bawa bekal apa & makanan lainnya. Jd bsk pagi saya tinggal masak. Selain bekal nasi, anak saya minta makanan lain seperti burger, roti bakal, makroni scutel, pastel kentang tutup. Saya senang melakukan itu semua & anak2ku ga suka jajan, saya udah siapin dirumah camilan made in emaknya...sampe udah pd kerja tetep minta bawa bekel masakan emaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah senangnya anak-anak ya Mbak..Masakan emak memang tiada duanya :)

      Delete
  4. mbak dian keren pisan
    aku mau dong mbak bekal ubinya hehe

    ReplyDelete
  5. Anakku ga mau bekel, udah berat ehh fi bawa plg lagi

    ReplyDelete
  6. iioo ini paling suka kalau aku bekelin mie goreng daripada nasi, atau olahan kentang.
    Makasih mba Share nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mbak..anak-anak saya juga minta selain nasi biasanya :)

      Delete
  7. Keatif sekali. Nah, anak bungsu saya tuh paling malas makan nasi, katanya "Ih mama Indonesia banget sih, belum dibilang makan kalau bukan makan nasi, padahal roti dan teman-temannya sudah ludes." Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Bunda, anak -anak sekarang yang makin terbiasa..kalau kita sih dah kadung perut nasi ya hahaha

      Delete
  8. Wah mie dan sawi adalah bekalku jaman SMA. jadi kangen Ibuku nih. Mbak Dian kreatif, keren. Kalo rajin gini, bikin anak inget sampe gede, kayak aku.

    Moga besok bs bebikinan bekal buat anakku saat dia sudah masuk skolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak..anak-anak jadi inget terus masakan Ibunya, semogaaa:)

      Delete
  9. memang kita harus pinter ya bikin bekal yang bervariasi kalau gak anak akan bosan

    ReplyDelete
  10. Hihihi.. Emak-emak banget yaaakk..

    Sama mba, saya juga sebelum tidur mikirin sarapan dan bekal juga hahaha.

    Cuman bedanya saya sudah diskusikan ama si kakak, soalnya dia picky eater hiks.
    Dan mengenai bekal gak terlalu repot karena cuman snack aja, mereka dapat maksi di sekolah. Palingan bawa roti, pisgor etc.

    Btw keceh ya emak2 yang pagi masih sempat buka lapy, saya mah liat hp aja sekilas, takut bablas hahaha.

    Dan emang kuncinya kita harus udah siapin semua bumbu, saya sering diajarin kakak agar siapin macam2 bumbu saat luang.
    Jadi saat masak bisa lebih cepat gak pakai uleg dan kupas bawang segala.

    Keceehh deh bisa nyiapin bekal beragam untuk anak

    ReplyDelete
  11. sekarang yang bekel baru suami meski udah netapin menu tiap minggu kadang moodku ga keruan mba wkwkkw jadi sesuka hati aja pas eksekusi, kalau untuk anakku emang wajib sarapan dan menu2 itu favorit banget anakku apalagi Roti :)

    ReplyDelete
  12. So cool Mamaaaa. Kalau gini pasti semua suka yaa, apalagi ada menu buah dan yogurt yummy. Mbak Dian kereenn

    ReplyDelete
  13. Membuat bekal sekolah memang menjadi Satu tantangan buat ibu ibu.Sekaligus menjadi kesempatan buat berkreasi.

    ReplyDelete
  14. Ternyata hobi emak-emak semua sama ya: mikirin makan apa besok? Hihihi... saya jg tiap hari rempong bikin ini itu. Yang satu minta apa, yang laen pengen apa. Jadilah simbok harus kereatif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kwkwwk, iya Mbak..pusingnya kalao yang diminta bedaa:D

      Delete
  15. Kalau saya sih selain nasi biasanya anak-anak suka roti bakar mbak Dian,selain itu udah nggak mau, hehehe

    ReplyDelete
  16. Baarakallah... semangat sekali mbak dian. Kereen deh... πŸ‘

    Kalau saya sih aslinya seneng juga bebikinan bekel gini, tapi suami kerja di rumah, anak baru TK pulang jam 11 dan udah dapet snack di sekolah...jadi ya sesekali aja bawa bekel, kalo lagi ada stock makanan yg dia suka atau dia request bawa nasi. #emaknya masih bisa rada santai kalo pagi 😁

    Alhamdulillah anak2 gak harus sarapan nasi. Pada ketularan abinya jarang sarapan nasi. Lagian saya juga bukan tipe emak-emak yg suka ngejar2 anaknya suruh makan nasi. Kalo sudah makan buah, roti, ya sudah lah ya... hahahaha #ngeles, emak males suapin nasi πŸ˜πŸ˜…

    Tapi banyak inspirasi dr tulisan mbak, makasih ya...

    ReplyDelete
  17. Baarakallah... semangat sekali mbak dian. Kereen deh... πŸ‘

    Kalau saya sih aslinya seneng juga bebikinan bekel gini, tapi suami kerja di rumah, anak baru TK pulang jam 11 dan udah dapet snack di sekolah...jadi ya sesekali aja bawa bekel, kalo lagi ada stock makanan yg dia suka atau dia request bawa nasi. #emaknya masih bisa rada santai kalo pagi 😁

    Alhamdulillah anak2 gak harus sarapan nasi. Pada ketularan abinya jarang sarapan nasi. Lagian saya juga bukan tipe emak-emak yg suka ngejar2 anaknya suruh makan nasi. Kalo sudah makan buah, roti, ya sudah lah ya... hahahaha #ngeles, emak males suapin nasi πŸ˜πŸ˜…

    Tapi banyak inspirasi dr tulisan mbak, makasih ya...

    ReplyDelete