Berlabuh di Payakumbuh dan Terkagum-kagum Akan Jembatan Layang Kelok Sembilan



Trip Minangkabau Part 2

Setelah sampai di Padang dan mengunjungi Masjid Raya Sumatera Barat, Pantai Air Manis dan merasakan makanan khas Minang yang bener-bener nendang, saya dan rombongan pun bertolak menuju Kota Payakumbuh.

Perjalanan dari Padang ke Payakumbuh berjarak sekitar 120 km dan butuh waktu hampir 5 jam diselingi rehat makan malam. Perjalanan ini melewati Kabupaten Padang Pariaman, Kota Padang Panjang dan Kota Bukittinggi.

Dimana sepanjang perjalanan banyak ditemui pemukiman dan juga hutan dengan jalan mendaki. Meski, sayangnya tidak semua bisa saya nikmati pemandangan ini. Karena gelapnya malam telah mengiringi perjalanan.

Dan, setelah berhenti sebentar untuk membeli telor asin di deretan penjual di kawasan Sicincin juga makan malam di Lembah Anai, kami pun sampai di Kota Payakumbuh pada pukul 8 malam.


Di sini rombongan terpisah menjadi dua, yang empat orang langsung menuju Wisma Flamboyan, sedangkan tiga orang lagi menginap di rumah saudaranya tak jauh dari situ.

Wisma Flamboyan yang saya dan tiga teman lainnya inapi ini, lokasinya strategis sekali. Karena hanya berjarak beberapa ratus meter saja dari pusat kota. Juga, di sekitarnya terdapat warung makan, kafe, apotik, pasar dan pusat kuliner setempat yang membuat kita mau cari apa-apa dekat.

Meski, bukan kelas hotel berbintang tapi wisma ini cukup nyaman, bersih pun menyediakan sarapan. Ini penting karena sebelum jalan-jalan, musti utamakan sarapan ..iye kan?πŸ˜€

Hotel di Payakumbuh
Wisma Flamboyant Payakumbuh
Wisma Flamboyant
daftar harga kamar
Di bagian depan Wisma tersedia parkiran kendaraan. Cukuplah untuk beberapa mobil . Di sini saya melihat mobil plat luar Sumbar mendominasi. Maklum saja, saya dan rombongan perginya menjelang libur nasional Tahun Baru Hijriyah, sehingga berbarengan wisatawan dari propinsi lainnya yang datang juga untuk berwisata.

Memasuki wisma akan ada lobby sederhana tempat berbincang, meja petugas kantor depan,  ruang makan untuk tempat sarapan juga toilet dan musola.

Di dinding lobby ada terpampang lukisan beraneka destinasi wisata di sekitar Kota Payakumbuh yang bisa dikunjungi oleh wisatawan.

Ada pula rak kaca yang berisi barang jualan pemilik wisma untuk tamu yang menginginkan kopi, tisu, teh dan lainnya.

Penginapan di Payakumbuh
petugas penerima tamu

Wisma Flamboyant
ruang tamu di lobby

dinding lobby

Oh ya, ruangan yang kami pesan adalah tipe Family Room dengan dua kamar tidur ukuran dobel dan satu kamar mandi. Kamar tidur ini cukup besar, muat untuk dua orang dewasa. Spreinya bersih dan wangi juga tersedia selimut melengkapi. Ini penting, karena saat pagi udara Payakumbuh cukup dingin mengingat letaknya di wilayah perbukitan yang merupakan bagian dari Bukit Barisan, di ketinggian sekitar 500 meter dari permukaan laut.

Kamar ini terletak di lantai dua dengan akses tangga untuk mencapainya. Syukurnya petugas wisma dengan ramah membantu saat kami menaikkan dan menurunkan barang. Karena bawaan kami berat sodaraaa..hahaha

Ya, meski judulnya backpacker..teteup yang dibawa koper...Dan, waktu berangkat ke Padang cuma satu, pulang ke Jakarta beranak dan bercucu kwkwkwk.


Hotel di Payakumbuh


Hotel di Payakumbuh

Penginapan di Payakumbuh
kasur ukuran dobel
Kemudian tentang fasilitas kamarnya diantaranya: AC, TV, meja kursi, pemanas air, kopi/teh dan sabun/sampo/odol/sikat gigi. Pokoknya untuk ukuran wisma lengkap dah...

Nah, untuk air mandi, enggak ada fasilitas air panas yaaa..Jadi setelah bangun tidur lebih baik ngopi atau ngeteh dulu di situ, baru deh mandi...

Karena airnya tuh pemirsahhhh...duingiiin! Tapi saya pilih langsung mandi sih baru ngeteh, jadi sekalian kedinginan hihihi...Segeeer kok!

Maka, saat tiba di wisma, karena capek perjalanan sejak Subuh dari rumah di Jakarta - dua teman berangkat dari Lampung, saya dan rombongan pun pulas mimpi indah tentang Payakumbuh. Kota yang dilalui oleh tiga sungai, yaitu Batang Agam, Batang Lampasi, dan Batang Sinama dan berada di kaki Gunung Sago ini.

Hotel Payakumbuh
roti bakar dan ketupat sayur

Hotel Payakumbuh
kopi dan teh

Dan paginya....sarapan tersedia mulai pukul 7 pagi, siap untuk dinikmati. Ada dua menu utama, roti bakar dengan pilihan selai. Atau ketupat sayur yang rasanya jangan ditanya...sedapnyaaaa!

Ada pelengkap kerupuk dan bakwan yang tak kalah nikmatnya. Juga teh dan kopi lokal yang saya tentu enggak mau ketinggalan coba.

Waktu itu benar-benar sudah mikir, ini baru hari kedua..makanan enak semua begini, gimana pulang ke Jakarta nanti ...Timbangan bakal geser parah ke kanan dah hahaha. 

Ah, sudahlah, enyahkan pikiran, syukuri nikmat Tuhan...dan yuks makan!

Penginapan di Payakumbuh

Penginapan di Payakumbuh
ruang makan
Sarapan sudah...Alhamdulillah!

Siyaaap sudah untuk perjalanan hari kedua di Ranah Minang.

Intinerary hari itu pertama menuju ke Lembah Harau. Sebelumnya saya dan rombongan akan singgah dulu di jembatan layang Kelok Sembilan yang termasyhur itu.

Dan...diiringi sejuknya pagi bertolaklah kami!

Wisma Flamboyant
perut kenyang- hati senang😁
Perjalanan menuju Kelok Sembilan akan melewati hamparan perbukitan yang hijau dengan jurang di sisi.

Indah sekali...

Kelok Sembilan ini sejatinya adalah ruas jalan berkelok yang terletak sekitar 30 km sebelah timur dari Kota Payakumbuh menuju Provinsi Riau. Jalannya membentang sepanjang 300 meter di Jorong Aie Putiah, Nagari Sarilamak, Kecamatan Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota dan merupakan bagian dari ruas jalan penghubung Lintas Tengah Sumatera dan Pantai Timur Sumatera.



Jalan ini memiliki tikungan yang tajam dan lebar sekitar 5 meter, berbatasan dengan jurang, dan diapit oleh dua perbukitan di antara dua cagar alam: Cagar Alam Air Putih dan Cagar Alam Harau.

Nah, untuk mempermudah akses di sekitar wilayah, akhirnya pemerintah membangun jembatan layang sepanjang 2,5 km. Jembatan ini membentang meliuk-liuk menyusuri dua dinding bukit terjal dengan tinggi tiang beton bervariasi mencapai 58 meter. Dan, jembatan ini diresmikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Oktober 2013 serta resmi beroperasi sejak itu.

Dan..jembatan layang ini mengagumkan sekali!!

Saya lansir dari Wikipedia, pembangunan jembatan layang Kelok 9 mulai dilakukan pada 2003. Pengerjaannya ditangani dalam dua tahapan pembangunan. Panjang keseluruhan jembatan dan jalan yang dibangun adalah 2.537 meter, terdiri dari enam jembatan dengan panjang 959 meter dan jalan penghubung sepanjang 1.537 meter.

Jembatan Layang Kelok 9 terdiri dari enam jembatan dan memiliki ruas jalan selebar 12,5 meter. Bentang jembatan pertama memiliki panjang 20 meter, bentang kedua 230 meter, dan bentang ketiga 65 meter.

Bentang keempat memiliki panjang 462 meter. Bentang jembatan keempat merupakan jembatan jenis pelengkung beton dengan fondasibore pile sedalam 20 meter untuk menahan berat jembatan dan gaya horizontal gempa. Bentang jembatan kelima memiliki panjang 31 meter dan bentang keenam 156 meter.

Jembatan Layang Kelok Sembilan

Dan, berlatar belakang jembatan inilah pengunjung bisa berfoto di sebuah sisi jalan yang dipenuhi deretan penjual makanan. Ada jagung dan pisang bakar, mi instan juga kopi dan teh tersedia untuk menghangatkan badan. 

Pun ada pemotretan sekali jadi yang ongkosnya murah sekali...10 ribu per lembarnya.

Jadilah saya dan rombongan puas mengambil gambar berpose dari kiri kanan depan dan belakang hihihi

Hanya sayangnya, ada pengunjung yang tidak mengindahkan peringatan dari pihak berwenang. Mereka berfoto tepat di sisi jembatan layang yang sungguh membahayakan baik bagi diri maupun pengendara lainnya.

Padahal sudah ada pengumuman besar di papan dan spanduk yang ada...

Hhhhh!! Enggak mau atau enggak bisa baca ya!πŸ˜“

Kuliner Payakumbuh
Sate Malin
Tak lupa di sini, kami memesan kopi dan teh juga jagung-pisang bakar serta menikmati Sate Malin yang tadi dipesan lewat sopir dari pasar Payakumbuh. 

Ampuuun...sepagi itu sudah dua kali makan enak saya...Benar-benar!! Doa saya sederhana, semoga perutnya enggak kaget ajaa...mengingat masakan Minang yang dominan pedasnya.

Jadi doanya: baik-baik peruuut yaaa...hahaha


Jembatan Layang Kelok Sembilan


Hanya sayang sekali warung-warung ini kurang tertata...Juga baik pemilik maupun pengunjungnya kurang menjaga kebersihan area. Jadilah...teronggok di sana-sini sampah!

Hiks...

Nah, berhubung sudah kenyang dan kelar pepotoan..apalagi datanglah tiba-tiba hujan, saya dan rombongan pun melanjutkan perjalanan menuju Lambah Harau.

Ada apa di Lembah Harau? Makan apa lagi saya ? hahaha

Sila lanjut ke episode Trip Minangkabau berikutnyaaa ..


Info Wisata:

Tarif  Wisma Flamboyant 400 ribu/kamar (dibagi berempat @100 ribu)
Sate Malin 20 ribu
Kopi/teh 4 ribu
Jagung bakar/pisang bakar 6 ribu



Happy Traveling - Happy Sharing


Dian Restu Agustina




39 comments:

  1. Whuaa seru ceritanya... wismanya sangat fungsionalis ya mba maksudnya apa yang ada memang sesuai kebutuhan, berapakah ini ratenya? Oiya katanya indah nian ya payakumbuh nih?

    ReplyDelete
  2. Kira² tahun 2009 pernah ke Lembah Harau, jalan² sama teman. Nah, saya masih belum terbayang, kelok sembilan mananya Lembah Harau ya?
    Musti napak tilas niiih sepertinya...

    ReplyDelete
  3. Seru ya tripnya, terakhir ngelewatin kelok sembilan waktu aku masih sd... Penginapannya bersih pula, pengen kesana jadinya

    ReplyDelete
  4. Wahhh keren..Saya pengen ke Kelok Sembilan tapi kapan ya bisanya? Cuma bisa baca dan lihat2 foto teman-teman. Semoga disegerakan ya impian saya ke Kelok Sembilan, Aamiin.




    ReplyDelete
  5. Aseekk. Seru banget sihh. Kapan yaa aku bisa ke sana. Hehe

    ReplyDelete
  6. Aw aw aw ... Pemandangannya cantik, makanan enak-enak, udara dingin, duh ini beneran dijadiin panduan nih kalau suatu saat main ke Sumatera Barat.

    ReplyDelete
  7. Jadi ini lengkapnya ya, Teh..he
    Kemarin lihat di instagram aja soalnya :D

    Baca baca eh nemu foto sate, jadi pengen dan penasaran sama rasanya, Teh.
    Semoga kedepan warung-warung di sekitar bisa lebih tertata dan terjaga juga kebersihan lingkungannya.

    Terjangkau lah kalau 400k untuk 4 orang mah ya, Teh.

    ReplyDelete
  8. Wah bunda Diannnnn baca tulisannya jadi membuatku rindu dengan kampung halamannya dan tempatku di lahirkan. Walau akhirnya besar di bandung dan jadi cinta bandung. Tapi tetap aja padang selalu di hati hihihi

    ReplyDelete
  9. Sate Malin itu Sate Padang ya bun? Ih seruu banget traveling terusss kangen. btw, itu penginapan murah ya harganya hihi. Makasih mba sharingnya

    ReplyDelete
  10. Sering dengar dan baca. Tp blm kesampaikan ke sana. Mudah-mudahan dpt kesempatan mengunjunginya

    ReplyDelete
  11. Seruuuuu ... tapi kok ngeri kalo bayangin lewat jembatan itu, takut ketinggian. Ngiler sama makanannya hahaha

    ReplyDelete
  12. Wah kelok 9! Keren uy, saya pernah bikin artikel tentang tenpat yang satu ini tapi belum pernah ke sana hehehe. Asik banget mba Dian halan-halannya... ditunggu episode berikutnya yes.

    ReplyDelete
  13. Asyiiknya jalan2 ke padang, berasa ikut dlm tour ini membaca ceritanya. Indah sekali sekarang padang ya...

    ReplyDelete
  14. Kalo udah menjejak di tanah minang, sungguh rugi kalau ga nikmati kuliner aslinya mbaaaak. Beruntungnya dirimu, mata puaaaas, perut kenyang. Nikmat mana lagi yg mau didustakan. Hihihi

    ReplyDelete
  15. Wah enak ya dapet penginapan di tengah kota, mau bli2 juga dekat ya mba. Ternyata Payakumbuh dingin ya mba, airnya. Aku pengen deh ikut pepotoan di Kelok sembilan. MashaAllah sambil berdoa. :)

    ReplyDelete
  16. Wah, asik mba. Saya beberapa hari kemaren juga sempat ke kelok 9 apalagi kalau sore...

    ReplyDelete
  17. Mau banget ini jalan-jalan ke kelok 9, kapan daku bisa ke sana, doain yah mbak dian 😊

    ReplyDelete
  18. Wah seru ya jalan2 bareng teman. Pengiiiin juga, mudah2an ada rezekinya

    ReplyDelete
  19. Asyik dan seruu banget. Aku pernah ke Payakumbuh mba tapi ngga tahu ada wisata nya juga. Ke sana waktu itu dlm rangka Business Trip

    ReplyDelete
  20. Masya Allah itu jembatan nya ko jadi kya jalan an mobil tamiya yah hehehe Kelok kelok nya tajam banget ngeri

    ReplyDelete
  21. Kelok 9 memanh hits banget ya mbak, duh kapan ya bisa ke sana. Tapi sayang banget ya penjaga warung dan pengunjung masih membuang sampah sembarangan.

    ReplyDelete
  22. Serunya!! Dan yakin deh klo jalan-jalan ke sumatra barat gak ada satu pun makanan yang gak enak hehehhee

    ReplyDelete
  23. Itu jembatan layangnya waoe banget mbak Dian. Serius deh, aku cuman bisa terkagum-kagum sampe mangap

    ReplyDelete
  24. Uwowww.. asikk.. family roomnya cm 400K yah. Duh kangen mudik.. udah belasan tahun ga kesini.. hiks

    ReplyDelete
  25. widih... 400rb bisa buat ber-empat ya.. jd semakin penasaran sama Payakumbuh, kapan ya punya kesempatan bisa berkunjung kesana? hehehe

    ReplyDelete
  26. sebelum baca ini aku udah mampir liat2 di ig mu mba, masyaAllah jadi kangen sama kampung halaman.

    ReplyDelete
  27. Waaah tempat hits yaa mba ini. Btw penasaran sama sate malin, semacam sate padang kah?

    ReplyDelete
  28. Kelok Sembilan ini di foto aja udah keren yaa gimana kalo aslinya? Kebetulan suami orang minang tapi aku belum pernah ke daerah sana nih. Insyaallah lebaran ingin mudik ^^

    ReplyDelete
  29. Semoga suatu saat sy bisa halan2 ke Padang, salah satu impian krn keluarga besar pak suami dr sana, tp suami sih lahir n besar di jkt heheh

    ReplyDelete
  30. Aku pun suka terkagum-kaguma kalau liat jembatan kelok 9 di foto orang-orang dan inginnya moto sendiri, ini sih kode minta liburan. Hahahahaaa

    ReplyDelete
  31. Aku gagal fokus dengan sate malin nya mba. Sepertinya enak banget menggugah selera.

    ReplyDelete
  32. Seru banget ya mbak jalan jalannya.mbam sudah pernah melewati jembatan kelok itu? Nampak dari jauh kayak trek rollercoaster hihi

    ReplyDelete
  33. Asiknya ngetrip, saya pernah kesana tapi udah lama banget wkt study banding ke Universitas Padang mbak. Sayangnya jaman saya dulu belum punya hp kamera buat foto2 πŸ˜“πŸ˜
    Mau dong kpn2 diajak kesana 😊

    ReplyDelete