Padang, Saya Datang!!



Trip Minangkabau Part 1


Pesawat Batik Air yang saya tumpangi selama sekitar 1 jam 40 menit dari Bandara Soekarno-Hatta Jakarta akhirnya mendarat dengan mulusnya di Bandar Udara Internasional Minangkabau (BIM). 

BIM adalah bandara yang berlokasi sekitar 23 km dari pusat Kota Padang. Tepatnya, bandara ini terletak di wilayah Ketaping, Kecamatan Batang Anai, Kabupaten Padang Pariaman.

BIM ini merupakan bandar udara bertaraf internasional utama di provinsi Sumatera Barat yang melayani penerbangan untuk Kota Padang. Dimana bandara ini mulai dioperasikan secara penuh pada 22 Juli 2005 menggantikan Bandar Udara Tabing dan merupakan bandara yang memakai nama etnis satu-satunya di dunia!!

Wow...keren ya idenya! Ini bikin nama Minangkabau jadi menduniaaaa...!!👏

Bandara Minangkabau
bukti menginjakkan kaki di BIM ( no pic = hoax 😀)

Waktu sudah menunjukkan pukul 11.45 ketika kami bertujuh, rombongan dari MozTrip - Muslimah Trip akhirnya menginjakkan kaki di bumi Minangkabau yang juga dijuluki Zamrud Sumatera karena keindahan alamnya.

Mengingat hari itu adalah hari Jumat, maka bergegas kami menaiki 2 kendaraan yang disewa dan segera menuju masjid terdekat untuk memberi kesempatan pengemudinya menunaikan salat.

Masih di komplek bandara, salat Jumat pun ditegakkan oleh Mak Etek dan Pak Adel (begitu sopirnya dipanggil) di Masjid Ukhuwah Bandara Internasional Minangkabau.

Sambil menunggu, saya dan teman-teman duduk di parkiran sambil saling mengenal satu sama lain. Memang, kami: Novia, Fika, Memeh, Wina, Ayi, Endah dan saya, ada yang sudah pernah kenal sebelumnya, ada yang tahu tapi belum pernah ngobrol ini itu, dan ada pula yang baru jumpa kali itu.

Seruuuu!!

Trip Minangkabau
di ruang tunggu Bandara Soekarno-Hatta

Tapi, teteup...meski demikian, yang namanya perempuan, adaaaa saja bahan pembicaraan. Jadilah meski baru kenal kami sudah cekikikan macam sudah lama berkawan.😁

Kemudian, usai Jumatan, perjalanan pun berlanjut menuju Kota Padang. Karena waktu sudah melewati jam makan siang dan di kiri kanan nampak rumah makan yang menggoda iman, maka berhentilah kami sejenak untuk isi perut dulu.

Kami pun makan di rumah makan-bukan-Padang, bernama Ampero. Oh ya di sini enggak ada Rumah Makan Padang yaa..., adanya Rumah Makan Lamun Ombak, Rajawali, Sari Raso, Pauh Piaman, Sederhana...dan lainnya hahaha.

Nah, kami makan di warung kecil tapi ramai pengunjung yang ternyata harganya juga pas di kantong backpacker(dengan koper 😁) macam sayaaa.

Nasi+ayam bakar Padang+urap+teh es (bukan es teh ya nyebutnya di sana..), 20 ribu sajoooo...Enaknyooo, bikin perut kenyang hati juga senang...

Jadi, cuss lah kami lanjutkan perjalanan.

Masjid Raya Sumbar
sumber foto: MoZtrip

Tujuan pertama Muslimah Trip di Kota Padang adalah Masjid Raya Sumatera Barat. Masjid ini adalah masjid terbesar di Sumatera Barat yang letaknya menghadap Jalan Khatib Sulaiman, Kecamatan Padang Utara, Kota Padang.

Masjid masih dalam tahap konstruksi sejak peletakan batu pertama pada 21 Desember 2007 lalu. Dan pembangunan masih dikerjakan secara bertahap sampai sekarang karena keterbatasan anggaran.

Tak heran jika saya temui di sana-sini tumpukan bahan bangunan, taman yang belum sepenuhnya jadi, toilet dan tempat wudu yang masih sementara dan beberapa fasilitas yang belum sempurna.




Maklum saja jika butuh waktu lamaaa dan dana yang tak sedikit untuk pembangunannya. Karena masjidnya benar-benar memesonaaaaa pemirsah!!

Nampak dari jauh saja warna indahnya juga detil arsitekturnya bukan seperti masjid biasa yang identik dengan kubahnya. Apalagi di sepanjang jalan tadi saya sudah menemui banyak masjid di kanan dan kiri yang berdiri dengan indah nan megah juga ramai jamaah.

Jadi, saat melihat Masjid Raya Sumbar yang begitu tak biasa, kekaguman saya pun menjelma. Pantas saja jika masjid ini menjadi salah satu ikon Sumbar kini.

Oh ya, saya lansir dari Wikipedia, arsitektur Masjid Raya Sumatera Barat ini memakai rancangan karya arsitek Rizal Muslimin, pemenang sayembara desain yang diikuti oleh 323 arsitek dari berbagai negara pada 2007. 

Dari ratusan peserta, 71 desain masuk sebagai nominasi dan diseleksi oleh tim juri yang diketuai oleh sastrawan Wisran Hadi. 

Dan, konstruksi bangunan masjid ini sudah disesuaikan dengan kondisi geografis Sumatera Barat yang beberapa kali diguncang gempa berkekuatan besar.

Masjid Raya Padang

Arsitektur khas Minangkabau dicirikan pada atap bergonjong layaknya rumah adat Minangkabau, Rumah Gadang. Dengan ruang utama yang dipergunakan sebagai ruang salat terletak di lantai dua, terhubung dengan teras terbuka yang melandai ke jalan.

Rencananya kompleks bangunan memang akan dilengkapi pelataran, taman, menara, ruang serbaguna, fasilitas komersial, dan bangunan pendukung untuk kegiatan pendidikan.

Lengkaap!

Sementara pengerjaan bangunan masih diselesaikan sampai kini dan menurut rencana, pembangunan fisik, interior, dan penataan kawasan masjid akan selesai pada akhir 2018 nanti. 

Semoga segera tuntas yaaa..Sehingga wisatawan yang ke Sumatera Barat akan bisa segera menikmatinya.

Aamiin!



Bertolak dari masjid, saya dan rombongan pun gegas menuju Pantai Air Manis (Batu Malin Kundang)

Lokasi Pantai Air Manis ini adalah di Kelurahan Aie Mani, Kecamatan Padang Selatan, Padang, Sumatera Barat. Berjarak sekitar 12 km ke arah Selatan dari pusat kota Padang. 

Akses menuju ke lokasi akan melewati jalanan yang tak seberapa lebar dan beberapa ruas sedang dalam tahap pelebaran. Sementara di sisi kanan akan kita temui muara sungai tempat berlabuh beberapa perahu nelayan dan kapal wisata. Yang sayangnya permukaan air sungai saya lihat kotor sekali karena banyaknya sampah! Hiks!

Tak lama, sampailah saya mengarah ke pantainya. Di jalan masuknya akan ada petugas pemungut retribusi sebesar 5 ribu untuk setiap pengunjungnya dan biaya parkir mobil 10 ribu rupiah.

Dan, setelah memarkir kendaraan ...tadaa, nampak Pantai Air Manis pun berada di depan mata.

Batu Malin Kundang
Pantai Air Manis

Pantainya berpasir kecoklatan dengan ombak kecil datang dan pergi dirimbuni pohon di sisi. Nampak tak jauh, sekitar 500 meter dari pantai ada Pulau Pisang yang saat air surut bisa dikunjungi dengan berjalan kaki dan jika laut pasang bisa dengan perahu didatangi.

Udara bersih dan segar membuat pengunjung terlihat menikmati riak ombak dengan riangnya. Ada juga yang menjajal ATV yang disewakan penduduk setempat dengan harga sewa yang ditentukan. 

Ramai..meski mendung makin melandai!

Hanya sayangnya terlihat pondok makan penjual makanan dengan kursi dan payungnya yang tak beraturan di sekitar. Nampak di sana, di sini...Jadi bikin pantai enggak syantiiik lagi. Coba kalau ditata lebih rapi, pasti bakal indah dan asri.

Hmmm..nampak kumuh dilihatnya! 

Batu Malin Kundang


Berlomba dengan hujan yang sepertinya tak sabar ingin datang, saya dan rombongan pun melangkahkan kaki ke sisi kiri pantai. Di sini saya temui Batu Malin Kundang dari legenda terkenal dengan nama yang sama.

Ya, ada replika cerita Malin Kundang yang durhaka tak mau mengakui Ibunya, sehingga ia dan kapalnya dikutuk menjadi batu oleh Sang Ibunda.

Nampak dinding kapal, tali tambang dan sosok Si Malin yang sedang bersujud memohon maaf pada Ibunda. Semua komplit ditampilkan dalam bentuk bebatuan yang katanya saat air pasang akan terlihat seperti bentuk kapal sungguhan yang terendam air lautan.

Batu Malin Kundang
wujud batu berupa sosok Malin Kundang yang tengah bersujud
Tapi, sayang sekali, di sekitar Batu Malin Kundang ini nampak berserak kursi dan meja tempat makan yang dimiliki warung yang ada di sana. Juga berjajar penjual souvenir di tempat yang sama yang bikin merusak pemandangan indahnya.

Sehingga batu ini seakan tertutupi oleh keberadaan mereka. Seharusnya sih, disterilkan dari pedagang ya lokasi Batu Malin Kundang ini. Juga lebih lengkapnya mustinya disertakan papan keterangan atau informasi di dekatnya.

Sayang sekali legenda yang ditonjolkan malah terabaikan oleh penataan kawasan yang asal-asalan. Duh!

Belum lagi, sampah pun nampak terlihat di sini dan sana...Hiks sedihnyaaa!

Semoga pihak pengelola nanti akan memperbaiki ini...

Pantai Air Manis
Tali kapal Batu Malin Kundang
Dan, meski belum puas dengan kunjungan ke Pantai Air Manis dan Batu Malin Kundang, saya dan rombongan musti segera angkat kaki dari sini karena gerimis mulai membayangi.

Perjalanan kami pun berlanjut menuju kota Payakumbuh dan selanjutnya akan menginap selama 2 hari di sana.

Sebelumnya, kami makan malam dulu di rumah makan dekat air terjun Lembah Anai, yang sayangnya enggak bisa disinggahi lagi karena sudah gelap saat lewat di sini.

menu masakan Minang yang sungguh menggoda iman

Bagaimana kisah selanjutnya? Jalan kemana saja saya dan teman-teman di hari kedua? Makan apa saja sayaaa?

Silakan ke cerita selanjutnya/Trip Minangkabau part 2 ya, temans!😍


Info Wisata:

Tiket pesawat Batik Air (Jakarta-Padang) dan Lion Air (Padang-Jakarta) : 1,5 juta.
Tiket Pantai Air Manis: 5 ribu
Makan Siang: 20 ribu
Makan Malam: 35 ribu (dihidang)



Happy Mbolang

Dian Restu Agustina

56 comments:

  1. Aku pengen banget ke Sumatera Barat. Ini berarti baru hari pertama ya, Mbak. Cusslah, aku menantikan cerita berikutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..ada banyak tulisan nanti, jangan bosan yaaa haha

      Delete
  2. Aku baca pelan - pelan banget, mencerna setiap informasi. Pengen ke Sumatera Barat jadinya, itu yang ada batu malin kundangnya aku jadi ngeri deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mbak, legenda buat pengingat diri..agar tak lupa akan asal usul kita

      Delete
  3. Pengelolaan pantai air manis masih aja belum berubah dr tahun ke tahun. Malah makin parah tampaknya. Waktu SMU dlu ke sana, pedagang tenda itu masih belum banyak lho mbak dian, tp skrg jd sedih liatnya. Mogaaaalah pengelolanya baca nih artikel, trus bisa sadar secepatnya. Kasian kan ya, objek wisata legenda gitu ga terurus dengan maksimal.

    ReplyDelete
  4. Aaakk, pengen banget ke Padang, padahal tiket Batam-Padang itu murah aja tapi belum juga kesana, mupeeeng aku mbaaa... ditunggu next chapternya hehehe

    ReplyDelete
  5. Dari awal nya malu-malu sampai akhir malu-maluin ya mbakk hahaha apalgi si mbak memeh yg urat malu nya sdh putuss bikin ngakak mulu. Banyak cerita di Padang yg gak bakal bisa di lupakan ya mbak dian...

    ReplyDelete
  6. Ah, jadi kangen kampung. Padang kota tercinta. Meskipun aku blasteran sunda tapi aku lahir dan besar di Padang.

    ReplyDelete
  7. Seru banget yo, Mbak. Menjelajahi Indonesia sekaligus mengambil banyak manfaat dari ilmu sejarahnya. keren, ih. Someday I will.

    ReplyDelete
  8. Wooh pengen banget bisa Sumbar, menikmati masakan Padang langsung dari asalnya tapi entah kapan bisa kesana hahaha

    ReplyDelete
  9. Dari dulu aku mau banget ke padang tapi belum kesampeaaan, keren banget ternyata ih

    ReplyDelete
  10. Seru ya kalau blogger backpackeran, walaupun pake koper 😂😂✌. Jadi pengen nyoba kesana juga, semoga secepatnya

    ReplyDelete
  11. Waduh itu makanannnya menggoda euyy hahah #galfok.
    Aku kapan ya bisa pelesiran?

    ReplyDelete
  12. Ya ampun mba Dian, liat di IG udah mupeng. Sekarang diceritakan selengkap ini, MashaAllah. Baru tau kalo ada replika patung Malin Kundang disana. Yes, fix aku pengen ajak suamik ke sana. Haha

    ReplyDelete
  13. Kyaaa.. Keren mbak pingin kesana. rumah minangkabaunya cantik dan makanannya menggoda, nyummy😍

    ReplyDelete
  14. Waaaah kok bisa seru gitu, sih? Jadi bikin iri 😂
    Awas pulang traveling gendut yaaaa ... Padang punya banyak makanan enak.

    ReplyDelete
  15. Wah, seru banget yaaa. Asyik yaa jadi blogger traveller 😁😁

    ReplyDelete
  16. Waah ini adalah kampung halaman ku. Sudah 4 tahun niy belum mudik. Serru sekali travelling nya. Setelah mencoba berbagai kuliner jangan lupa check kolesterol. Padang memang memberikan pemandangan yang indah. Traveller is a Happy Journey

    ReplyDelete
  17. Mbak Dian, kalau aku ga hamil kita ketemua nih wisata minangkabau, aku kemarin ikut moztrip yang ke kuala lumpur dan baru hamil 16minggu. Seru jalan2 bareng moztrip yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak..semoga lain kesempatan bisa ngetrip bareng kita

      Delete
  18. Jadi pengen banget ke Sumatera Barat. Wajib kulineran kalau ke sana, ya. Baru lihat foto di sini aja kayaknya saya udah siap melupakan diet hahaha :D

    ReplyDelete
  19. Wah puas banget jalan2 ke Padang ya mbak. Aku sering kesana tapi masih banyak tempat yang belum aku kunjungi. Ah next harus banget nih komplit gini kunjungannya. Seru!

    ReplyDelete
  20. Seruuu nya ...aku jadi pengen kesana lagi mba. Pemandangan nya, makanan nya yang bikin pengen kesana lagi..Habis baca ini jadi keinget dimana ya foto aku pake baju Anak Karo di Rumah Gadang ehehe

    ReplyDelete
  21. seru banget ya mbak trip barengan moztrip muslimah. kapan saya bisa menginjakkan kaki ke padang ya, pengen banget sebab saudara juga banyak di sana :-)

    ReplyDelete
  22. Kapan daku yah bisa ke Pantai air manis lagi, terakhir pas daku SD kelas 2, jaga, lupa-lupa inget deh jadinya

    ReplyDelete
  23. Aku belum pernah ke Minangkabau mba. Padahal deket ya dari Padang dan Bukittingi. Lain kali deh aku mau mencoba. Akhirnyaa aaku lihat penampakan Malin Kundang yang terkenal itu. Itu replikanya dibuat sejak kapan mba?

    ReplyDelete
  24. Baru sekarang liat batu si Malin, ternyata beneran kayak orang lagi sujud gitu ya Mba?
    Sayang banget kalau kondisinya ga terawat, karena kan harusnya bisa dijadikan penarik wisatawan ya.


    Semoga ke depan kita semakin terbiasa untuk lebih menghargai keragaman kekayaan yang kita miliki, termasuk sebuah stupa/patung/batu sekalipun.

    Jalan jalan dan makan makannya ditunggu lagi kelanjutannya :p

    ReplyDelete
  25. Masjid di padang dengan ornamen kental rumah gadang. masjid rumah ibadah yang mendekatkan pada tuhan

    ReplyDelete
  26. Cantiknya rumah gadang. Wow itu masakan Padang semua ya. Kenyang banget pastinya.

    ReplyDelete
  27. Seru yaa kalau jalan2 bareng teman2. Me tume banget deh. Saya terakhir ke padang tahun 2009. Dah lama banget ya. Jadi mau kesana lagi aah

    ReplyDelete
  28. Selain jalan bisa menikmati kulinernya, hehm... enak banget sih mbak Dian travellingnya udah jauuuuh

    ReplyDelete
  29. Aih serunyaaaaa, aku blm pernah nih ngetrip ma blogger muslimah, moga ada kesempatan :D
    Wah masjidnya gede alhamdulillah konstruksinya sudah tahan gempa ya mbak :D

    ReplyDelete
  30. Cerita hari pertama aja seru begini, jadi tak sabar menunggu cerita selanjutnya. Seru ya bisa eksplorasi Padang. Semoga suatu hari saya pun bisa menginjakkan kaki ke tanah Padang ya.

    ReplyDelete
  31. Waaaa padang!!! Klo kata temen aku yg udah kesana, disana banyak tempat wisata menarik...

    ReplyDelete
  32. wahhh ini nih ikon nasi padang, aku kapan ya, kesana.... #DuniaFaisol

    ReplyDelete
  33. Masyaa Allah mbak, seru banget ya travellingnya. Pengen ke Padang. Dulu pernah kesana waktu study banding ke Universitas Padang, tapi gak sempat jalan2, hiks

    ReplyDelete
  34. Wisata ke kota Padang ternyata sangat menyenangkan ya mba, jadi kepengen ke sana juga deh.

    ReplyDelete
  35. Masyaallah..kulinernya ya, harus inget makan buah nih, serba santan dan lezat bangeeet

    ReplyDelete