Resep Rempeyek Kacang yang Renyah dan Nendang!

Rempeyek (atau lebih sering disebut peyek di Kediri - kampung halaman saya), adalah sejenis makanan dari kelompok gorengan yang biasa disajikan dan dinikmati dengan beraneka hidangan. Rempeyek bisa langsung dijadikan camilan, teman makan nasi pecel/nasi tumpang atau disajikan sebagai pelengkap makanan.

Dengan tekstur renyah dan kering, serta didominasi rasa asin yang gurih, rempeyek punya banyak pilihan isian. Biasa isinya kacang tanah, kacang kedelai, kacang ijo, ebi, teri, hingga.... laron!

Ukuran rempeyek pun beragam, mulai dari seukuran genggaman tangan, hingga lebih lebar dengan bentuk ada yang tak beraturan pun berbentuk bulat hasil cetakan.

Sementara untuk tampilan rempeyek ini ada yang kecoklatan, ada juga yang putih permukaannya. Sepertinya sih tergantung pada rempeyek dari daerah mana. 

Seperti rempeyek yang pernah saya bikin dan jual, versi Kediri berikut ini!

Resep Rempeyek Kacang

Saya (Mantan) Penjual Rempeyek!


Nah, dulu sebelum aktif ngeblog saya sempat berjualan rempeyek yang saya produksi sendiri. Sendiri ini dalam arti benar-benar sendiri hihihi. Mulai dari belanja bahan, bebikinan, mengemas hingga berjualan.

Beneran, kalau diingat saya merasa diri ini hebat (puji diri sendiri gapapa ya hahaha). 

Awalnya jualan rempeyek sih enggak sengaja. Saat itu saya browsing resep dan nemu resep rempeyek kacang dari blog Dharma Wanita Persatuan KBRI Colombo. Terus saya coba dong! Dan hasilnya ternyata pas buat lidah saya. Suami dan anak-anak juga memuji rempeyek kacangnya renyah dan pas rasanya.

Enggak begitu saja percaya, saya pun kasih tetangga sebelah rumah juga beberapa teman macan ternak (mama cantik anter anak), ibu teman sekolah anak saya yang saat itu SD dan TK. 

Sebagian besar bilang enak, meski ada juga yang komen katanya kurang asin, juga keasinan. Memang ya, nurutin selera orang itu susah...Kalau semua didengarkan bakal bingung kita, apalagi kalau berlawanan selera seperti soal asin tadi.

Saya menampung semua feedback-nya...Dan sempat trial &error resep lagi, meski ternyata balik ke resep awal karena kata suami udah paling pas ini. 

Yang saya ikuti sih saran tentang isian. Sebelumnya saya cuma bikin rempeyek kacang, akhirnya bikin juga rempeyek kacang ijo dan ebi tapi dua yang terakhir by Pre Order. Pasalnya di rumah paling laris rempeyek kacang. Alasan saya pilih varian ini, kalau enggak laku bisa dimakan sendiri. Kalau yang varian lain di rumah kurang laku, sayang kalau nanti enggak laku. Sesimpel itu!

Memang sih rempeyek ini awet, cuma kalau homemade dan sudah dikemas di plastik bisa tengik karena pengaruh minyak gorengnya. Maka, enggak bisa sampai berhari-hari umurnya. Lebih baik bikin fresh dan langsung sampai ke tangan pembeli. Jadi teksturnya masih renyah teksturnya dan aroma tak berubah.

Juga, untuk menghindari ini, saat itu saya mengemasnya pakai plastik tebal bukan tipis seperti yang dijajakan di warung-warung. Biar lebih tahan lama dan enggak berubah rasa jika enggak langsung dibuka. Meski harga plastik tebal ini jadi masuk ke biaya produksi. 

Nah, rempeyek saya jual 20 ribu/plastik dengan berat 250 gram. Keuntungan bersih (saat itu tahun 2015) sebesar 50%. 

Biasanya saya bikin 2-3 kg hasil jadi. Saya lupa dari bahan berapa hahaha. Pokoknya nanti jadi sekitar 10 pak (plus sengaja nyisain buat di rumah). Sehingga saya dapat keuntungan 100 ribu sekali produksi (saya buatnya 2-3 kali seminggu, kadang lebih jika ada pesanan).

Waktu itu, saya jual ke teman-teman dan bawa rempeyeknya ke sekolahan. Atau antar ke rumah mereka yang dekat rumah saya. Oia, saat itu belum marak WhatsApp Group (WAG) ya, adanya Blackberry Messenger (BBM). Juga online shopping belum seheboh sekarang. Jadi saya jualan masih manual dan dari mulut ke mulut.

Tapiii.....ternyata bikin rempeyek itu butuh effort tinggi. Apalagi kalau semua dilakukan sendiri, dari proses di hulu sampai hilir. Setelah setahunan saya pun memutuskan berhenti hihihi

Sebabnya? Sebelumnya saya Long Distance Married (LDM) sama suami, dan saat itu Beliau sudah balik mutasi ke Jakarta lagi. Jadi nambah yang diurusin, enggak cuma anak tapi juga suami. Apalagi enggak lama saya kenal blog ini dan jadi lebih betah di depan laptop daripada di depan wajan! Kwkwk

Nah, berikut resep rempeyek kacang yang dulu pernah saya jual. Lebih kurangnya sesuaikan dengan selera masing-masing ya teman-teman...!

sambal tumpang

Resep Rempeyek Kacang


Bahan-bahan:

500 gram tepung beras
250 gram tepung tapioka
250 gram kacang tanah, potong-potong
1 liter santan (bisa pakai 2 buah santan instan 200 ml, ditambahkan air hingga satu liter)
2 butir telur, kocok lepas
2 sdt ketumbar bubuk
3 buah kemiri
5 siung bawang putih
20 lembar daun jeruk purut – rajang halus
Garam sesuai selera
Minyak goreng

Cara membuat:

Haluskan kemiri dan bawang putih 
Campurkan tepung beras, tepung tapioka, telur, kacang tanah, ketumbar bubuk, kemiri dan bawang putih yang sudah dihaluskan, garam dan rajangan daun jeruk, aduk rata
Masukkan santan sedikit demi sedikit sambil terus diaduk hingga adonan tercampur 
Panaskan minyak goreng
Kalau minyak sudah panas maka adonan bisa dituang di pinggir penggorengan
Rempeyek akan lepas sendiri dari sisi penggorengan
Angkat dan sisihkan rempeyek yang sudah matang dan biarkan dingin
Simpan di toples kering dan kedap udara agar krispinya tahan lama
Sajikan sebagai camilan atau peneman hidangan


*mohon maaf tidak ada foto pendukung saat jejualan karena semua foto ada di HP saya yang hilang


Selamat Mencoba

signature-fonts

22 comments

  1. Ahaaa, aku suka bikin juga peyek kacang, dan yang menggoda wangi daun jeruk yang dirajang itu bikin nambah nafsu makan donk, ternikmaaat.
    Btw emang beneer, bikinnya butuh effort sementara makannya ludes sejenakk yaaa..
    Ayoo bikin lagi, usaha peyeknya dikembangkan, banyak yang butuh teman kriyuk buat makan.

    ReplyDelete
  2. Peyek kacang tanah ini camilan yg bikin susah brenti ngemil kl udah mukai makan. Bravo peye kacang kriuuuk.

    ReplyDelete
  3. Aduuh...peyek ini camilan favorit bunda. Kl udah mulai ngemil, "sshhushaah" brentinya.

    ReplyDelete
  4. Rempeyek kacang hidangan yg sederhana, tapi bikin ketagihan. Kalo gak bisa ngolahnya, jadinya keras bikin patah gigi. Thanks resepnya.

    ReplyDelete
  5. Yang namanya rempeyek selalu enak, apalagi bikinan Mbak Dian ... *ehm kode Mbak Dian.

    ReplyDelete
  6. Rempeyek makanan simple dan murah bahan-bahannya. Aku juga suka, apalagi yg ada kacang tanahnya.

    ReplyDelete
  7. Mbaaa kebetulan aku juga sukaaaa bgt rempeyek kacang. Biasa selaku beli sih. Tp JD pengen nyobain bikin sendiri. Apalagi diinget2 ada stok kacang ,tapi kacang Mede di rumah.

    Naaah aku tuh ga doyan Mede kalo di goreng biasa. Tp mungkin kalo di potong kecil, Trus JD topping rempeyek, bisa lebih dinikmati :D. Takut itu Mede mubazir :D. Pak suami beli, tp mikirnya aku doyan .

    ReplyDelete
  8. Saya suka rempeyek Mba Dian. Salut sekali Mba Dian bisa bikin peyek. Buatnya penuh kesabaran juga. Kriku-kriuknya bikin pengen nambah lagi. Kadang buat temen makan dan camilan juga. Asyik, ada resepnya juga. Makasih Mba Dian. Siapa tahu nanti pengen bikin ini tinggal lihat resepnya di blog ini.

    ReplyDelete
  9. Peyek kacang plus daun jeruk menurutku paling juara! Juara duanya Peyek teri. Dan walau kelihatan sepele kalau adonan salah, Peyek bisa keras. Kalau sukses, rendahnya tak ter kira. Bikin ga bisa berhenti ngunyah

    ReplyDelete
  10. makan rempeyek kacang ini enak kalo juga makan pecel sayur khas Malang, so yummy banget nih.. makasi udah berbagi resep ya mak

    ReplyDelete
  11. Duh rempeyek...meskipun aku agak segan bikinnya tapi ini camilan favorit aku banget, dicemilin enak pake nasi plus pecel juga enak tapi bikin peyek yang renyah ngak mudah ya mak

    ReplyDelete
  12. Aku suka banget rempeyek ebi dan bahaya banget kalau sudah makan ngga bisa berhenti huhu

    ReplyDelete
  13. MashaAllah~
    Sungguhan bikin rempeyek ini selain membutuhkan kekuatan juga kesabaran. Mamah mertua aku suka bikin juga...kalau sudah aku telp, suka bilang "Capeek Len...masak rempeyek."

    Masaknya lamaaa..
    Makannya sebentar.

    Huhuu....kak Dian serius hebat banget.

    ReplyDelete
  14. Resepnya mirip saya nih, 1:2 untuk tepungnya. Bedanya di jumlah kemiri saya lebih banyak. Hihihi.
    Rempeyek punya banyak teknik dan jenis adonan tapi enaknya tetap nagih, ya Mbak

    ReplyDelete
  15. Peyek memang jos banget dibuat apa-apa enak :D. Ini ya resep paling pasnya mbak, bisa ditiru nih, saya klau bikin suka keenceran karena pake perasaan doang nakarnya :D.. Kayaknya emang patut bangga sih, soalnya gorengnya aja udah butuh perjuangan banget bikin rempeyek itu haha

    ReplyDelete
  16. wah keren klo bisa bikin rempeyek sendiri.
    klo aq nggak sanggup mbak, aku selama ini, Tim and aja, hehe

    ReplyDelete
  17. Mesti sabar goreng remepeyek ini...ngegorengnya lama habisnya cepet bangettt,, baru Minggu kmrin pas pulang Cirebon mba aku bikin hampir sama resepnya­čą░ jadi kepingin cobain rempeyek buatan mba dian

    ReplyDelete
  18. Mba dian ternyata dirimu mantan pengusaha rempeyek? Wajar lah kalau banyak yang suka karena belajar citarasa dari feedback pelanggan. Jadi mau saya coba praktekin ah resepnya dirumah

    ReplyDelete
  19. Resep lengkap yang bikin rempeyek nikmat, nih. Pasti dulu dagangannya laris, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku tim rempeyek kacang hijau nih mba Dian, karena menurut aku rasanya jadi lebih gurih. Hehe

      Delete
  20. lumayan nih bisa bikin rempeyek buatan sendiri.. keren dulunya mba Dian ternyata pernah jualan rempeyek yaa, laris manis..

    ReplyDelete