Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Es Tengah Sawah Pak Tari

Es Tengah Sawah Pak Tari - es legendaris Kediri, saya nikmati saat mudik ke Kediri bulan Desember lalu. Berlokasi di di jalan Plemahan-Kunjang, Dusun Bungkul, Desa Kapas, Kecamatan Kunjang, Kabupaten Kediri, warung es ini didirikan sejak tahun 1992 oleh Pak Tari dan istri, dimulai dari rombong kecil di gubuk berukuran 2,5 x 2,5 meter. 

Berkat ketekunan pemiliknya, warung es yang berada di pinggir jalan alternatif Kediri - Surabaya via Jombang ini, kini berkembang menjadi bangunan seluas 6 x 12 m dengan omset ratusan juta sebulannya! 

Es Tengah Sawah Pak Tari Kediri

Tentang Es Pak Tari di Kunjang, Kediri


Jadi ceritanya, sehari sebelum balik ke Jakarta, ponakan saya keukeuh ngajak njajan Es Pak Tari yang biasa disebut juga Es Tari. 

Oia, kalau saya ngomong ponakan ngajakin itu bukan saya yang momong mereka ya haha...Karena ponakan-ponakan (anak-anak kakak saya) sudah gede semua. Ada yang sudah menikah/bekerja/kuliah/SMA. Jadi kalau mereka ngajakin jalan-jalan itu, berarti juga siap nganterin karena hampir semuanya bisa nyetir.

Nah, akhirnya di siang hari yang terik, serombongan satu mobil (saya dan anak-anak, 2 kakak, 2 ponakan, dan 1 cucu kakak), pergi ke Warung Es Tari.  

Sebelumnya saya sudah dikasih tahu kalau letaknya jauh. Tapi, di luar bayangan saya, ternyata jauhnya sekitar 30 km jauhnya dari rumah orangtua saya! 

Lalu apakah sepadan sejauh itu demi menikmati semangkuk es di warung sederhana yang kabarnya dikunjungi oleh 500 orang per harinya?

Syukurnya, iyaaa!

Kedai berdiri persis di pinggir jalan raya, jadi meski tidak ada tempat parkir khusus, kita bisa memarkir kendaraan di bahu jalan yang ada. 

Lokasinya di tengah sawah dengan konsep terbuka, sehingga kita bisa menikmati juga hijaunya padi di sekitaran kita dan segarnya angin semilir dari sawah dan pohon besar di sekitarnya.

Tersedia kursi panjang dari kayu atau bambu beserta meja panjang tempat meletakkan aneka penganan. Setelah sampai, tinggal duduk dan pesan mau es berapa dan dengan sigap akan disiapkan dan disajikan segera oleh 6 karyawati berseragam di warung Es Pak Tari. 

Oia, selain es ada aneka nasi dan camilan lainnya, tinggal pilih mau apa, jadi jika kamu mau sekalian maksi pun bisa. Tak perlu khawatir dengan harga, karena aman di kantong kita-kita. Dan, yang paling istimewa, meski sederhana menunya, rasa Es Tari memang beda!

Es Pak Tari Kunjang

Es Pak Tari Kediri

Es Kacang Ijo Pak Tari

Es Pak Tari Kunjang

Es Tari Legendaris Kediri

Es Pak Tari - Es Legendaris Kediri


Nah, semangkuk Es Tari terdiri dari bubur kacang ijo, bubur ketan hitam, potongan buah sawo lalu disiram gula cair, santan dan kental manis. 

Es Tari bisa dinikmati juga dalam versi hangat bagi yang memilih penyajian ini atau versi asli dengan es pasti.

Tekstur kacang ijo yang dimasak dalam waktu lama dengan api kecil, membuatnya matang sempurna, lembut dan gurih. Sama dengan bubur ketan hitam yang berdampingan dengan bubur kacang ijo yang menjadikannya serasi bersama.

Kedua bubur dimasak langsung di dapur warung dalam panci-panci berukuran besar dan akan dipindahkan ke panci-panci besar yang ada di meja untuk siap diracik nantinya.

Oia, jika dirimu enggak suka salah satunya, bisa minta ya...apakah kacang ijo saja atau ketan hitam saja. Juga, jika ukuran gulanya enggak mau terlalu manis atau lebih pilih tanpa kental manis tinggal request yaa!

Lalu, kalau buah, saat saya beli yang disajikan adalah sawo, tapi kata ponakan, dia pernah beli pas buahnya semangka. Mungkin tergantung ketersediaan ya...

Nah, Es Tari adalah sajian utama di Warung Es Pak Tari ini, jadi jangan pesan teh atau kopi. Mungkin karena sering ada yang nanya maka sampai ditulis di papan yang ada di sana "Kopi - Teh Tidak Melayani"

Lalu makan Es Tari sambil makan apa enaknya ya?

Es Tengah Sawah Pak Tari

es Pak Tari Kediri

Es Tengah Sawah Kediri

es pak tari kunjang kediri

Es Pak Tari Kediri

sumber: @ayomanganlur

es campur tengah sawah pak tari

Es Tari - Es Tengah Sawah Kunjang Kediri


Jadi saya saat tiba di kedai es ini menjumpai meja berisi nasi bungkus beraneka rasa yang bisa jadi pilihan jika memang kita sedang ingin makan kenyang. Nasi ini pas porsinya (untuk saya) dan dibandrol dengan harga Rp 6.000 rupiah saja.

Ada pilihan dituliskan: nasi jagung, sego campur daging, sego ndheso, nasi ayam, nasi kebuli, nasi sambal teri....dan masih banyak lagi. Sayangnya karena sudah lewat jam makan siang, hanya tersisa  sekitar 5 rasa saja (katanya kalau lebih pagi masih lengkap lagi).

Saya akhirnya memilih nasi jagung yang disajikan dengan urap dan ikan asin. Hm...sedapnya, makan nasi jagung sambil nyruput es segar dan melihat pemandangan sawah di kiri kanan.

Oia, jika kurang kenyang, ada pilihan aneka lauk juga ya, seperti sate usus, sate ati, sate telur puyuh. Juga jajanan lainnya. Tapi sebungkus nasi jagung dan semangkuk es cukup bagi saya. Bahkan penuh langsung perut rasanya haha..wareg!

Itulah mengapa saya enggak tertarik lagi mencicipi roti, kue basah, gorengan, kerupuk, keripik, permen...dan camilan lainnya yang tersedia. Mungkin lain kali.

Akhirnya saya bungkus saja Es Tari - tanpa es, buat Bapak Ibu yang enggak ikut ke sini.

Jadi berapa harganya? 

Harga Es Tari Rp 7.000/porsi - beli 10 gratis 1. Sementara untuk nasi bungkus Rp 6.000/porsi!

Murah ya? Makanya coba saja Es Tari jika kapan waktu dirimu sedang di seputaran Kediri atau lewat daerah sini. Buka dari jam 6 pagi hingga 5 sore, Es Tari buka tiap hari kecuali hari Jumat tutup.

Oia, Es Tari tidak melayani delivery ya...Hanya bisa makan di tempat atau dibungkus saja! Memang sih Es Tari lebih pas jika dinikmati di tempat. Sekalian ishoma jika memang dalam perjalanan singgahnya. Karena meski sederhana, juga ada mushola dan toilet bersih di kedainya! 

Nah, jangan lupa singgah ....!💗


Es Tengah Sawah Pak Tari
Bungkul - Kunjang - Kediri
WA 082131499770



Good Food Good Mood

Dian Restu Agustina






















Dian Restu Agustina
Dian Restu Agustina Hi! I'm Dian! A wife and mother of two. Blogger living in Jakarta. Traveler at heart. Drinker of coffee

23 komentar untuk "Es Tengah Sawah Pak Tari"

  1. Wah unik juga ya es pak Tari ini, aku pengiin nyobaaa.
    Udah lama bangeeet gak makan buah sawo, kayaknya udah jarang ngeliat yang jualan buah ini. Bubur kacang hijau dan bubur ketan hitam aku suka, dicampur pun enak, biasanya aku makan anget2, penasaran rasanya kalo ditambah buah sawo hehe.

    BalasHapus
  2. Ya ampyuuun, es tari Kediri yang legendaris ini murce amaaat cuma 7K yach hihihi :D Kalau beli 10 gretong 1, mantap deh. Kenyang bahagia manjain peyyyut di kedai sederhana ini ya mbak Dian :) Memang deh enaknya berwisata ke desa tuh begini. Pas ketemu tempat unik dan makanannya juga asik, bakalan berhenti sejenak deh dan menikmati kulinernya. Aku mau..aku mauuuu mbak hihihi :D

    BalasHapus
  3. senengnya kalau punya ponakan yang bisa diajak kemana-mana ya, apalagi kalau udah bisa nyetir. Wahh bisa jadi guide juga mbak
    dari namanya yang unik, kayak es tengah sawah, biasanya bikin orang penasaran mbak
    semoga kalau ke Kediri bisa mampir kesini

    BalasHapus
  4. MasyAllah enak banget sih mba suasana Es Pak Tari ini. Yang biasanya kita kalau makan di luar yang keliatan gedung - gedung. Kalau ini malah alam ya dan tiupan anginnya pasti sepoi sepoi asyik banget. Ditambah esnya emang enak ya terus harga nasi bungkusnya murah banget. Pantesan ini laku ya sampai omsetnya ratusan juta. Kok aku jadi pengen punya konsep bisnis yang begini juga ya hihihi

    BalasHapus
  5. Wah, tempatnya sederhana tapi kelihatan adem bener dan bikin betah yaaah
    Harganya pun murah meriah, jadi gak resah kalo pergi rame2 dan nambah2 terus hehe
    Nanti kalo main2 ke Kediri harus mampir nih ke tempatnya pak Tari ini

    BalasHapus
  6. wah bacanya pas lagi laper gini, jadi ngiler deh. unik yaa es tengah sawah bikin penasaran pengen nyobain. kelihatannya seger banget. makanan lainnya juga ga kalah menggodaa

    BalasHapus
  7. wih perjuangan demi mendapat semangkuk es Tari, menempuh jarak 30 km. Tapi puas ya mbak, menunya memuaskan dan suasanya asyik gitu sambil lihat pemandangan sawah.

    BalasHapus
  8. Kuliner daerah memang endesss, pasti menyenangkan sekali makan di dekat sawah semilir angin sepoi-sepoi.

    BalasHapus
  9. Kupikir betulan tengah sawah yang kudu jalan banget. Ternyata masih di pinggir jalan, tapi memang samping sawah. Btw, harga Es Tari 7K masih oke ya. Itu kan ketan sama kacang hijau. Dimakan saat hujan dan hangat-hangat tuh sedep

    BalasHapus
  10. Seneng ya kalau ada tempat makan enak dengan pemandangan yang nyaman pula. di tengah sawah gitu makan jadi makin syahdu.

    BalasHapus
  11. Wow dari mulai warung kecil sekarang omsetnya dah luar biasa ya mbak :D
    terkenal ya di sana ini?
    Penasaran sama rasa esnya hehe
    Aku kyknya suka campuran keduanya kacang ijo ma ketan hitam tapi gulanya dikit aja, trus kalau bisa dikasi es batu yang buanyaaakk syukur2 pakai es serut hehe
    Aku penasaran emang enak ya dicampur buah semangka? Kalau sawo kyknya lbh cucok ya :D

    BalasHapus
  12. Kabita ih, kebayang segarnya, tapi jauuuh...
    Unik banget ya bubur kacang ijonya dikasih toping buah...

    BalasHapus
  13. Segernya minum es makin seger sama suasana warungnya yang di kelilingi sawah..Anginnnya semilir.. Camilannya banyak juga ya..betah nih kalu aku mampir ke warung ini

    BalasHapus
  14. Perjuangan yang tak sia sia nih mbak Dian!
    Aku langsung auto mikir - untuk jadi ide baru jualan es Tari ini, namanya unik pula ya

    BalasHapus
  15. Luar biasa dalam sehari bisa ratusan yang beli es ini. Padahal tempatnya juga sederhana, di sawah dan pastinya bisa jadi pilihan nih

    BalasHapus
  16. aku sudah bisa membayangkan suasana makan di sini Mba, sebab di Bengkulu dekat rumah aku sih ada lokasi tempat makan kayak gini juga, nama kedainya tepi sawah. Jadi kita tuh makan di sana sekalian juga beli suasana, hehehe

    BalasHapus
  17. ya ampun murahhhh dengan pemandangan enakkk itu
    aku sendiri ngerasa kayak es campur ini ya. semirip tapi beda dikkittt
    pas banget makan minum sambil liat sawah dan pinggir jalan

    BalasHapus
  18. Wuiih~
    Aku langsung happy lihat pemandangan makan esnya benar-benar di tengah sawah. Semilir anginnya di tengah siang hari yang panas ini sih...suasana desa yang dirindukan dengan segala ketenangannya.

    BalasHapus
  19. iya murah banget mbak, aku juga pengen deh nyobain es tari tengah sawah ini, unik ya nama kedainya hehe

    BalasHapus
  20. Enak e di kampung apa-apa masih murah ya, Mbak. Aku pun kalau pas pulkam njajan terus karena bujet sekali jajan di Jakarta bisa buat 3 bahkan 4 kali di kampung. Es Tengah Sawah Pak Tari lokasinya enak banget buat kumpul2, anginnya semilir dan pemandangan ijo. Es-nya juga unik ya. Kayak bubur kacang ijo tapi ada potongan sawo. Jarang loh, orang jual es pakek sawo.

    BalasHapus
  21. Wah ada bubur ketan hitam. Aku dari kemarin nyari ketan hitam. Pengen bikin bubur pake ketan hitam. Ini makanan jadul yang sekarang jarang ada yang jual ya mbak

    BalasHapus
  22. Boleh juga nih mba referensinya misal suatu saat melintas Kediri. Keren ya usaha Es Tari ini, meski tempat sederhana, tapi pelanggannya banyaaakk.. omzetnya pun mantap jaya.

    BalasHapus
  23. es tari Kediri yang legendaris murah bangets ya jadi kepo mau nyobain apalagi lokasinya dekat sawah jadi makin adem deh abis makan es

    BalasHapus