Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Review Buku: Emang Udeh Jodoh

 'Emang Udeh Jodoh', begitulah judul buku karya rekan blogger saya, Ade UFi, yang beneran menghibur hati. Buku yang dari judulnya saja ketahuan kalau bertema Betawi ini, mampu membuat saya cekikikan sendiri, baik saat membaca percakapan kesehariannya maupun  menikmati keunikan ceritanya. 

Enggak hanya itu, buku yang diterbitkan oleh Voila Publishing ini meski ada sedih-sedihnya, tapi sungguh sarat pesan moral yang jadi pengingat diri. Ceritanya berkonsep serial, ringan, sederhana, tapi penuh makna. Tak heran, dalam satu kali duduk saja, buku setebal 170 halaman ini bisa selesai saya baca.

Review Buku: Emang Udeh Jodoh

Tentang Buku "Emang Udeh Jodoh'


Data Buku


Judul: Emang Udeh Jodoh
Penulis: Ade UFi

Penyunting: Leyla Hanna
Pemeriksa Aksara: Brigitta Innes
Perancang Sampul: Uci Geufa
Ilustrator: Ade UFi, Tanti Amelia & Rizky Anggoro
Penata Letak: Ris Maya
Diterbitkan oleh: Voila! Publishing
Cetakan Pertama, Oktober 2021
Isi: x + 170 hlm ; 14 x 20 cm
ISBN: 978-623-5533-28-5

Blurb 'Emang Udeh Jodoh'


Emang yang namanye jodoh ntu kayak jailangkung. Kagak ade yang tau, kapan die dateng dan die pergi. Kadang udeh kite arep-arep, malah menjauh. Kite kagak minta, die nongol sendiri, di depan kite. Udeh kite jauhin, eh..die makin nempel kayak magnet.

Serial keluarga Mpo Iyyah ini mewakili cerita tentang pencarian jodoh yang dibungkus dalam kemasan logat dan budaya Betawi yang rame dan lucu. Kehidupan yang memang ade di kehidupan sehari-hari kite. Walau ade yang agak ngayal-ngayal dikit deh.

Ceritenya enteng banget kayak kapas, kagak pake nyureng-nyureng deh ini jidat bacanye, apalagi pake mata melotot-melotor. Biar ati pembacanya pade seneng dan bahagia.

Nah, biar kagak nebak-nebak, baca deh yee seluruh isi bukunye. Selamat Membaca!

Bionarasi 'Emang Udeh Jodoh'


Ade UFi, karena beliau dikenal sebagai penulis.
Kalau beliau seorang pelawak, maka namanya Ade Namnung

Wanita asli Betawi dengan nama lahir Ade Nurshanty ini, lebih dikenal dengan panggilan Ade UFi, karena beliau ummi dari dua anak lelaki yang suku kata panggilan anaknya adalah Fi. Jadi kalau dipanjangkan Ade Ummi Fi.

Sudah hobi menulis sejak SMP, namun baru menggapai prestasi tahun 2011 masuk dalam finalist lomba cerpen romantis yang diselenggarakan oleh Diva Press, dan dibukukan dengan judul 'Women in The Mist'.

Bisa dibilang 2011 adalah awal karirnya sebagai penulis, karena sebelumnya beliau lebih fokus sebagai guru komputer SD di SD Islam Dian Didaktika.

Sejak awal karirnya sebagai penulis ia memiliki 6 buku antologi, 1 novel berantai dan 'Emang Udeh jodoh' adalah buku solo pertama yang beliau terbitkan.

Beliau tak banyak menerbitkan buku cetak karena selama itu beliau fokus menulis di blognya www.adeufi.com. Sebagai seorang food dan parenting blogger, bakat menulisnya dibuktikan dengan menjuarai beberapa lomba blog hampir setiap tahunnya.

Selain itu ibu yang juga biasa dipanggil Ummi oleh teman-teman bloggernya ini, aktif sebagai founder komunitas Connecting Mama. Dimana beliau mengelola aktivitas para mama digital agar lebih melek akan teknologi.

Review buku emang Udeh Jodoh


Serial Keluarga Mpo Iyyah 'Emang Udeh Jodoh'


Mpo Fauziyyah (Mpo Iyyah) dan Bang Sadi adalah pasangan suami istri yang saling mencintai. Kehidupan mereka sehari-hari bersama Miftah Farshad (Itah,) anak semata wayangnya, diwarnai berbagai cerita khas keseharian keluarga Betawi yang kental akan budaya dan nilai-nilai agama.

Buku diawali dengan Cerita 1 yang berjudul: 'Aw! My God' yang mengisahkan perkenalan Mpo Iyyah dengan aplikasi TikTok, lewat si Itah. 

Aplikasi yang jadi hiburan tersendiri bagi Mpo Iyyah, meski ia hanya menikmati postingan dan cekikikan saat baca komentar saja. Mau ikut posting video ia ingat akan pesan sang suami, yang selain berprofesi sebagai tukang sayur juga menjadi ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM), "Inget kagak pake goyang-goyang pinggul. Kagak usah kecentilan pamer-pamer wajah. Posting yang baek-baek aja. Yang bermanfaat buat orang banyak". (hal 3)

Gara-gara TikTok pula, meluap amarah Bang Sadi pada Itah. Pasalnya anak lelakinya ini ikutan challenge posting hal yang paling memalukan, video joget dengan filter monyet beserta tulisan: 'Emak Babe gue nikah 15 November 1998 - gue lahir 15 April 1999'

Postingan yang membuat Babenya murka, lantaran si Itah sudah pernah diberi penjelasan kenapa di buku nikah orangtuanya tertulis tanggal itu. Juga, Emaknya sudah kasih lihat bukti foto kalau mereka berdua menikah pada 1 Juni 1998. Kuatirnya Bang Sadi, dikira teman-teman Itah nanti, Babenya ketua DKM tapi zina.

"Itah bener-bener minta maaf, Be, Mak. Itah salah. Itah nyesel banget. Itah enggak nyangka akan seperti ini. Itah janji akan hati-hati mulai besok."

"Hapus! Minta maaf ke Allah, baru Babe ama Emak maafin!" (hal 6)

Nah, di cerita-cerita selanjutnya kemudian dikisahkan mengapa tanggal pernikahan Mpo Iyyah dan Bang Sadi yang sebenarnya dan yang tertera di buku nikah bisa berbeda.

Juga, ada cerita terkaitnya, ternyata bukan Mpo Iyyah yang pertama dilamar Bang Sadi, tapi adiknya, Fatiyah! 

Ha??

Tunggu dulu, lalu, ada kisah tentang cinta pertama Itah yaitu Nurul Aida (Aida), teman masa kecilnya saat dulu tinggal di rumah Baba Haji, kakeknya. Aida yang dikenal Itah sejak balita, berangkat sekolah bersama, main bersama, berdua saja karena keduanya anak tunggal. Aida, anak gadis Cang Rizal - temen kecil Mpo Iyyah, yang dulu sering dilindungi Itah dari bully-an akibat tubuh tambun yang dimilikinya, diusulkan Mpo Iyyah akan dijodohkan dengannya.

"Aida memang baik banget, Mak. Sholehah banget. Tapi, emak kan tau, calon istri idaman Itah seperti ape," Itah mencoba mencari alasan. Ia tak mau Mpo Iyyah tahu masalahnya dengan Aida. Khawatir merusak hubungan Mpo Iyyah dan Bang Rizal.

"Maksud lo karena Aida gendut?"

Itah mengangguk, walau sebenarnya bukan karena itu. Gendut bukan alasan Itah menolak perjodohannya dengan Aida. Sebenarnya Aida adalah cinta pertama Itah, tapi...ah sudahlah. (hal 66)

Sayangnya, saat berjumpa sekian tahun kemudian, Aida yang kini terlihat seperti bidadari, putih, langsing berhijab yang membuat mata Itah tak mampu berkedip, datang berkunjung untuk mengantarkan undangan pernikahannya. 

"Itu undangan nikah Aida, Mak. Insya Allah 3 minggu lagi Aida nikah, Mak."

Mpo Iyyah yang tadinya tertawa semringah, langsung diam. Walau sudah menduganya, tetap saja ia kaget mendengarnya. Ia melirik Itah. Yang dilirik kepalanya kembali tertunduk. Tangannya mengepal keras. untuk kedua kalinya Itah merasa dibodohi perasaannya karena perempuan. Ditambah lagu Gigi makin meledek dirinya...Arrghh...

Panas, panas, panas
Panas badan ini
Pusing, pusing, pusing
Pusing, kepala ini (hal 73)

Hancur hati Itah. Demikian juga Aida yang awalnya merasa sudah mampu melupakan Itah, ternyata saat berjumpa lagi, perasaan cintanya hadir kembali

Lalu, apakah Itah bisa move on dan melupakan Aida? Apakah Aida jadi menikah dengan Raja meski posisinya di hati Aida tak pernah bisa menggantikan Itah?

Lalu siapa tokoh yang disebutkan meninggal dalam cerita?

Emang Udeh Jodoh? Maksudnya siapa yang akhirnya berjodoh?

Buku: Emang Udeh Jodoh

'Emang Udeh Jodoh' Bacaan Menghibur yang Sarat Nilai-Nilai Budaya dan Agama


'Menulis sebuah buku terlihat mudah, namun berat saat menjalankannya. Tanpa ketekunan, kesabaran dan niat yang kuat, sebuah impian takkan terwujud' (hal v)

Demikian dikatakan, Ade UFi terkait semangatnya saat menyelesaikan buku 'Emang Udeh Jodoh' ini.

Diawali saat mengikuti ajang 30 Hari Menulis dari komunitas Nulis Aja Dulu (NAD), sebuah ajang yang membuatnya berusaha setiap hari mesti membuat cerita pendek, dengan mengusung tema yang ditentukan yakni tema serial.

Lalu, Ade UFi memutuskan memilih cerita tentang keluarga Betawai, agar bisa menjiwai, sebab semua ada di kehidupan sehari-harinya yang memang berasal dari keluarga Betawi. 

Tantangan untuk mengolah keyword yang diberikan setiap hari bisa ditaklukkannya, meski sudah 10 tahun vakum menulis fiksi. Hasilnya, serial keluarga Mpo Iyyah bisa runut dituliskan dalam alur campuran, berdiksi kedeharian, mudah dimengerti, menghibur hati, penuh kejutan di tiap cerita dan mengandung pesan moral yang sungguh bermakna.

Oia, ada dialog dalam Bahasa Sunda dan Bahasa Minang yang dilampirkan artinya. Juga, ada selipan ilustrasi di dalam buku yang makin melengkapi isi.

Apresiasi buat Ade UFi yang berhasil mengusung nilai budaya dan agama tanpa kesan menggurui dalam 29 cerita yang berkemasan ringan yang membuat pembaca bisa mengambil banyak hikmahnya. 

Meski ada kekurangan minor, yakni adanya beberapa typo di cover dan di dalam buku, namun tak mengurangi isi buku yang menarik ini.

Hm..., jadi penasaran saya, adakah buku kedua untuk serial Mpo Iyyah ya? 

Kita tunggu saja! Siapa tahu ada sekuelnya, serial keluarga lainnya, atau buku dengan tema berbeda! 

Akhir kata, jika dirimu juga mau baca 'Emang Udeh Jodoh' atau ingin mengenal Ade UFi lebih dekat lagi, silakan kunjungi blog atau sosial medianya di: 


'Emang Udeh Jodoh' Ade Ufi

IG: @ummimakan dan @ummifikri | FB: Ade UFi
Twitter: @ummifikri | Email: ummifikri77@gmail.com
Blog:   www.adeufi.com



Selamat Membaca

Dian Restu Agustina











Dian Restu Agustina
Dian Restu Agustina Hi! I'm Dian! A wife and mother of two. Blogger living in Jakarta. Traveler at heart. Drinker of coffee

21 komentar untuk "Review Buku: Emang Udeh Jodoh"

  1. Wah, penulis, editor dan ilustratornya bloger-bloger yang namaya saya kenal. Baca reviewnya jadi terbayang keluarga si Doel karena sama-sama Betawi tapi versi modern hehehe. Ini bukunya bisa dibeli di toko buku atau via PO ke penulisnya, Mbak?

    BalasHapus
  2. Dari judulnya aku udah kebayang pasti seruuu ajee nih buku. Kalau ngomongin jodoh memang kagak ada matinyeee ya mba. Sukses untuk Mba Ufi

    BalasHapus
  3. Baru baca Riviewnya sudah bikin senyum senyum sendiri, apalagi yang pas sounding nikahnya kapan lahir anak pertama kapan 😀.

    Membaca bukunya bakal bikin senyum senyum sendiri nich.

    Semoga laris manis di pasaran karena selain menghibur juga mengangkat budaya betawi jadi inget si Doel.

    BalasHapus
  4. Selamat nih Mak Ade akhirnya punya anak eh buku kandung sendiri.
    Penasaran sama bukunya pasti kocak dan seru ya.

    BalasHapus
  5. dilihat dari reviewnya udah seruu banget nih. tema yang diambil unik karena ada unsur budayanya. kayak film si doel tapi versi buku nih

    BalasHapus
  6. Aku punya bukunya tapi belum sempet baca nih gara-gara masih sibuk ngurus rumah, memang mba Ade tuh kece kalau nulis tentang Betawi, istilah katenya mah FASEH. Moga karyanya makin banyak ya, Mba Ade alias Mamah Dedeh kesayanganku

    BalasHapus
  7. Wah keren ya mbak Ade Ufi
    Nggak hanya ngeblog, tapi juga penulis buku
    Dari review mbak Dian ini sudah kebayang keseruan cerita buku ini

    BalasHapus
  8. Penulis, editor juga ilustratornya keren-keren semua...

    Omong-omong, sebelum baca review Mak Dian Restu, saya udah nebak pasti ada komedinya nih. Soalnya, kalau lihat status-statusnya Mak Ade, kelihatan orangnya kocak. Wkwkw... Tapi meski kocak, kadang tulisan beliau juga sarat pesan moral.

    Jadi pengen beli ih.. Mak Ade, aku datang mau pesan, hihi...

    BalasHapus
  9. Wah keren banget mbak ade bisa bikin novel dalam waktu 30 hari. Apalagi novelnya juga ada unsur dakwahnya dan budaya juga ya kayaknya. Pasti menarik ini

    BalasHapus
  10. Waaah, Mba Diaaan.. Masya Allah.. Ma kasiiih yaaa... Baik bener deh kakakku ini mau review buku saya.. Kiss jauh. Iya itu judul udah diingetin masih aja typo ya.

    Alhamdulillah.. Itu buku kelar dalam sebulan.. Xixixi.. Ini saya lagi nyusun serial keduanya. Semoga bisa cepat kelar ya seperti buku pertama yaa. Doakan, Mba.

    BalasHapus
  11. Baca reviewnya aku kayaknya bisa nebak, buku ini bakal sekocak buku Haji Boim. Emang ya, kalo udah bawaannya bahasa Betawi auranya lawak aja. Dan sarat nilai moral juga

    BalasHapus
  12. Menarikkk... Baca reviewnya aja udah gemess pengen baca bukunya. Hihi. Kocak dan kayaknya keseluruhan isinya asyik banget ceritanya.
    Oiya dari judul dan gambar rumah di covernya itu emang udah terasa kental banget ya Betawi-nya..
    Kerennn mb Ade UFi 👍
    Btw typo di covernya yang penulisan nama Ade UFI itukah, Mbak? Harusnya Ade UFi, ya?

    BalasHapus
  13. Semangat banget aku baca resensinya.
    Berasa melihat sinetron kesayangan aku zaman dulu, Pengantin Remaja, yang meranin Christian Sugiono sama Alyssa Soebandono.

    Logatnya Betawi banget.

    BalasHapus
  14. Kalau baca cuplikannya, kayaknya saya juga bakal bisa nih meniru jejak mbak Dian, dalam sekali duduk bisa menyelesaikan membaca 170 halaman buku Emang udeh Jodoh ini.

    BalasHapus
  15. Sebagai anak Betawi, aku langsung ngakak baca Blurb-nya pas di bagian "kadang udah kite arep-arep" hahaha berasa ini mamaku yang bicara. Masya Allah Mak Ade Ufi keren banget sudah punya buku solonya. Jadi mau baca juga, penasaran sama kisahnya Itah dan Aida. Emang ngapa mulanya itu dia pada begitu? Ahahahaa....

    BalasHapus
  16. Ngakaak pas baca temtang ikut challenge jogetnya. Hahaha. Eh btw, ternyata penulisan emang UFi, ya. Aku kira salah ketik huf F-nya jadi besar, lho.

    Pingin baca bukunya juga eeh. Menghibur pastinya.

    BalasHapus
  17. Pas baca judulnya tadi agak bertanya sih, itu beneran ya judulnya gitu. Dalemnya pasti kocak. Setelah baca tulisan jadi pengen baca langsung. Keren Mbak Ade.

    BalasHapus
  18. Penasaran banget nih, isi lengkapnya novel ini. Jadi pengen punyaa, biar bisa ikut ketawa-ketawa kayak mba Dian

    BalasHapus
  19. Baca reviewnya aja udah ketawaaa mbak 😂👍. Aku suka deh cerita dengan tema2 keluarga gini. Ada ciri khas daerahnya pula.

    Jadi pengen pesen bukunyaa. Ga tebel pula, jadi bisalah dibaca sehari yaaa. Penasaran Ama ending siapa yg berjodoh Ama siapa 😂... Aku tau sih mba Ade ufi, tapi baru tahu kalo mba Ade penulis buku :). Selama ini tahunya blogger

    BalasHapus
  20. Wah seru banget kayaknya nih novelnya, banyak cerita seru sepertinya

    BalasHapus