Kuliner Murah Meriah di Kediri

Kuliner murah meriah di Kediri enggak bakal bikin pusing saat dicari. Pasalnya, harga makanan di kota kelahiran saya ini memang masih sangat murah jika dibandingkan di Jakarta, kota tempat tinggal saya. 

Sebagai perbandingan, saat kulineran berempat dengan suami dan anak-anak di Jakarta, saya perlu mengeluarkan dua lembaran merah seratus ribuan, bahkan bisa lebih jika makannya di restoran. 

Sementara di Kediri, untuk kulineran, selembar masih ada kembalian, padahal itu kenyangnya dah pol-polan

Wah....!! 

Soto Tamanan Pak No
Soto Tamanan/Soto Bok Ijo

Sampai pernah tercetus sama suami, coba kalau gaji Jakarta, hidupnya di Kediri ya, hahaha.... 

Bisa sih, kalau pinjam bubuk Floo-nya Harry Potter  kwkw!!

Nah, seperti saat saya mudik singkat di long weekend Oktober tahun lalu, dua kali makan malam kami habiskan uang masing-masing 82 ribu. Entah kenapa kok bisa sama nominalnya. Padahal pesan ya pesan saja, enggak mikir kalau habisnya sama. 

Satu di Lesehan Pecel Tumpang di Jalan Dhoho dan satu lagi di Soto Tamanan (Soto Bok Ijo).

Etapii, apa saja sih yang saya makan bersama keluarga dengan uang segitu....?

Lesehan Pecel Tumpang Jalan Dhoho

Jadi, waktu malam hari saat kami nginep di Grand Surya Hotel Kediri, suami sudah wanti-wanti, nanti enggak usah jauh-jauh cari makan malamnya. Keluar dari hotel jalan kaki saja, cari lesehan Pecel Tumpang yang memang tiap malam ada di sepanjang jalan Dhoho ini. 

Baiklah, mumpung deket banget, kenapa enggak kan?

Akhirnya kami keluar hotel pukul 9 malam. Memang jam segitu baru buka lesehannya. Karena menunggu toko-toko yang mereka tempati emperannya tutup dulu.

Lesehan ini banyak sekali jumlahnya, entah berapa enggak pernah ngitung saya, yang jelas jarak berapa meter ada yang jualan, selang-seling dengan yang jual nasi goreng (di gerobak dorong) atau jual makanan lain, di sepanjang satu kilometer salah satu jalan utama di Kota Kediri ini.

Karena sudah dalam kondisi capek - siangnya kami baru datang dari Madiun- maka kami memilih yang dekat saja dari hotel. Dan karena yang paling dekat hotel sedang ada beberapa pembeli, kami pun memilih yang setelahnya, karena sedang sepi, sehingga bisa jaga jarak, kan. Hanya ada 3 orang di situ. Kalau enggak salah di depan/emperan Toko Mentari Fashion, persisnya.

Saya pesan sego tumpang, suami sego campur (pecel dan tumpang) dan anak-anak sego pecel. Porsinya terdiri dari nasi, sayuran rebus, disiram sambal pecel/tumpang, sepotong tahu dan peyek. 


Sambel Tumpang Kediri
selesai makan, baru ingat pepotoan kwkw


Oh ya, kami masing-masing nambah lauk 3 jenis (bervariasi: telor, sate ati, sate usus, paru). Karena masih lapar, saya nambah satu porsi nasi pecel lagi (kwkwk..jangan heran, gini-gini saya makannya lumayan, lha daripada nanti di hotel kelaparan, yekan?)

Sementara, minumnya kami pesan es jeruk 4 (nambah 1 karena anak saya masih haus katanya, jadi total 5) 

Terus rasanya gimana?

Ya enaklah, wong saya lagi lapar haha..lagian saya jarang masak sambel tumpang sendiri di Jakarta, karena bahan bakunya, tempe bosok (tempe yang sudah berapa hari ada di suhu ruang/di luar) enggak dijual di Jakarta. Kalau di Kediri, penjual tempe jualan 2 jenis tempe, tempe waras (tempe biasa) dan tempe bosok (untuk sayur lodeh, sambal tumpang, trasi dele-sejenis lauk). 

Jadi bagi saya sih enak-enak saja rasanya, lebih bahagia lagi saat bayar selesai makan.

"Pinten, Bu" (berapa, Bu)
"Rp 82.000, Bu"

Kaget...enggak salah itung nih, batin saya, karena ada 5 porsi nasi plus lauk pauk dan 5 minuman.

"Sedaya, sampun diitung?" (semua, sudah dihitung?)
"Sampun, Bu"
"Oh nggih sampun" (saya serahkan selembar 100 ribu-an) "Kersane susuke, Bu" (Biarkan/ambil saja kembaliannya)
"Matursuwun nggih, Bu...Matursuwun, Alhamdulillah murah rezeki nggih! Matursuwun, Pak"

Nyess hati rasanya, kembalian 18 ribu saja, didoakan dengan tulus sama penjualnya...! 

Aamiin, semoga berkah juga buat penjualnya, karena saya lihat sepi, padahal itu malam di libur panjang yang biasanya ramai sekali lesehan di sepanjang Jalan Dhoho ini (dulu sebelum pandemi)

Semoga semua lekas pulih seperti sedia kala, biar ramai lagi yang makan ya.... Aamin!


Lesehan pecel tumpang Jalan Dhoho Kediri
Lesehan Pecel Tumpang Jalan Dhoho

sego tumpang (dan peyek) bikin sendiri di Jakarta


Soto Tamanan/Soto Bok Ijo

Kemudian, malam kedua di Kediri, sebenarnya sudah kenyang sekali, karena di rumah Bapak Ibu sudah makan malam bareng keluarga besar. 

Tapi karena sulung saya, nggegeri minta ke Soto Bok Ijo/Soto Tamanan, ya sudah pukul 9 malam kami pun ke sana.

Lokasinya di Terminal Bis Kota Kediri yang hanya berjarak 1 km saja dari rumah orangtua saya. Dulu jaman saya kecil, sebelum tempat ini jadi terminal bis Kediri, ada sebuah bok (semacam tugu/gapura sebuah jembatan) berwarna hijau. Maka daerah ini dinamai Bok Ijo, yang membatasi wilayah desa saya Campurjo dan Tamanan, desa sebelahnya. 

Nah, di Desa Tamanan ada penjual soto ayam khas Kediri dari generasi ke generasi. Jumlahnya banyak, ada yang jualan di sekitar Bok Ijo ini, atau berkeliling dari satu desa ke desa lainnya. Semua pakai gerobak dorong. 

Soto Tamanan ini adalah soto ayam dengan kuah santan yang gurihnyaaaa..mantap jiwa!

Dan, karena diresmikan terminal bisnya, maka Bok Ijo pun dirubuhkan, penjual soto diberi area di sisi terminal, berderet rapi ada beberapa gerai dengan pemilik berbeda. 

Saya mengunjungi kios soto yang paling pinggir, Soto Tamanan "Pak No". Penjualnya adalah ipar teman SMP saya, mewarisi Ayah teman saya yang juga penjual soto dulunya.

Saya pesan 3 soto ayam (tanpa nasi) buat anak-anak dan suami dan soto ayam dengan nasi untuk saya (hahaha, jangan diledekin ya, saya makannya banyak ternyata). 

Terus 4 ayam bakar kecap, 4 teh botol (tambah 1, suami nambah tehnya, jadi 5)

Soto dengan nasi datang duluan, dengan irisan kol dan taburan toge kedelai/toge pendek di atasnya dan suwiran ayam, disiram kuah soto panas dan perasan jeruk nipis...wah enak tenan!

Sementara soto tanpa nasi datang hanya kuah dan suwiran ayam, dengan sayuran dan jeruk nipis yang disajikan terpisah, masing-masing semangkok ngasihnya...

Kenyang makan soto, akhirnya, pulanglah kami...

Saat bayar, kaget saya.....lha kok totalnya sama dengan kemarin, Rp 82.000. Wah!!

Beneran deh, kuliner murah meriah di Kediri bikin happy!!

Pengin juga? 

Yuk kapan-kapan main ke Kediri!😍


Sto Tamanan Kediri
Soto Tamanan/Bok Ijo "Pak No"

Soto Tamanan



*Maaf minim foto, karena saat kondisi tangan bersih, berusaha enggak pegang-pegang HP. Karena saat makan masker dilepas..hehe



Happy Tummy Happy Me

signature-fonts

39 comments

  1. dulu sebelum nenek meninggal, dirumah lumayan sering bikin sambel tumpang, tapi aku sendiri nggak begitu doyan hehehe
    ini ciri Kediri ya sambel tumpang ini? soalnya nenek aku memang asli kediri
    dari dulu pengen main main ke Kediri tapi belum kesampaian, semoga nanti bisa main kesana dan cobainkulinerannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, asli Kediri neneknya yaa...
      Semoga bisa mengunjungi Kediri nanti ya, Mbak..biar coba sego tumpang di kotanya
      Anakku juga belum mau banget sambel tumpang, karena aslinya pedes. Maka kalau aku bikin sendiri sengaja dikurangi pedesnya biar mereka doyan hehe

      Delete
  2. Meskipun bukan penggemar wisata kuliner, tapi kalo misalkan lagi ada kesempatan buat jalan2 ke luar kota, saya paling seneng icip2 makanan khas kota itu..
    Apalagi kalo dari nama & bentuknya unik, makin berhasrat rasanya buat nyobain..hehe..
    Mungkin kalo Covid-19 udah berlalu, rekomendasinya masuk list buat dicoba :)

    Nice post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak sama..icip makanan setempat wajib ya mumpung lagi di sana

      Delete
  3. orang yang hidup di jakarta memang akan kaget kalau diajak makan di daerah-daerah. Terutama jawa tengah dan jawa timur. Makannya banyak, tapi bayarnya masih terjangkau. Jadi kalau pas keluar kota, jangan sungkan-sungkan untuk makan banyak..hahahahha
    Aku juga suka sambel tumpang. Biasanya aku tambahi peyek..hehhehe

    eeh mbak dian, udah lama hidup di jakarta, tapi ngomong bahasa jawa kromonya masih lancar...hehhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas, lengkap kalau plus peyek..makin mantaaap!
      Nah, aku makan banyak juga kalau mudik nih, baliknya sesek baju jadinya hahaha
      Btw, Bahasa Kromo tetep lah kalau pulang keluar spontan meski kadang nginget-inget dulu :D

      Delete
  4. Aku pernah makan lesehan juga di Semarang, dan katanya tempat itu hits. Pas bayar kaget juga aku tuh mbak, makan berempat dengan banyak tambahan dan kerupuk tapi murah.
    Apa di jawa rata-rata harga makanannya terjangkau ya?

    Btw rasa sotonya gurih kan mbak? aku pernah makan soto di Situbondo eh rasa kuahnya manis, jadi setiap berkunjung ke sekitaran jawa suka ragu kalau mau nyoba soto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masih terjangkau asal bukan tempat wisata, beberapa ada yang enggak jelas harganya, maka mending dipastikan harga sebelumnya.
      Ini soto bersantan jadi gurih , maka padanannya ayam bakar kecap buat yang suka manis dan ada cabe rawit utuh di kuah soto yang ditawarkan jika mau level pedes tertentu

      Delete
  5. Aku baca artikel ini jadi kangen Kediri. Kangen makan pecelnya, kangen makan pentol, kangen makan nasi goreng yang pake saos. Eh apa aku doang ya yang makan nasi goreng pake saos di Kediri? Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kangen pentol juga...hahaha
      Iya Kak, kalau suka bisa pakai saos makan nasgornya.

      Delete
  6. Murah meriah dan terjamin enak ya. Jadi laper sekaligus kangen jalan-jalan deh pas baca ini. Udah lama nggak makan pecel enak kalo di Jakarta gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ..kalau di Jakarta rasanya beda ya mungkin karena lebih mahal jadi berkurang enaknya hahaha

      Delete
  7. Di tempatku makanan juga masih banyak yang murah, Mba. Udara juga bersih. Masih banyak pohon. Tapi ada satu hal yang bikin gregetan. Sinyalnya susah. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, enggak mau ah kalau sinyal susah ...Kalau Kediri mayan sih sinyal. Yang ga pas cuma gajinya hahaha

      Delete
  8. emang ya.. kalau biasa dengan living cost jakarta, waktu main ke daerah2 lain sering terasa value for money nya nanjak drastis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, Mas...efek positifnya rasa syukur jadi makin besar

      Delete
  9. Makanannya bikin ngiler semua mba heheh, dan diriku yang belum bisa pergi ke sana hanya bisa membayangkan saja sambil berdoa dalam hati biar suatu saat bisa mencicipi nya langsung

    ReplyDelete
  10. Wuih, makan sekeluarga murah banget ya mba. Bener deh, pastinya pada mau kalau gaji Jakarta, biaya hidup kediri. Saya pun sudah lama ga maen ke Kediri. Dulu pernah ke Pare, dan memang biaya hidupnya terjangkau. Pecel apalagi, murah meriah.

    ReplyDelete
  11. Wahhh, baca Tulisan Mba Dian jadi pengen ke Kediri juga saya, Btw itu harganya beneran segitu Mba ?

    ReplyDelete
  12. kerja di jakarta biaya hidup di kediri emang enak keknya. hehe.


    Apalagi gaji dolar buang uangnya di Indonesi timur sana berasa dapat surga dunia.

    ReplyDelete
  13. Wah wah belom ada kesempatan ke ke Kediri buat nyobain itu kuliner, saya yang suka soto jadi tertarik dengan soto tamanan / soto bok ijo

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah ke Kediri, tapi pernah pas bayar makan di daerah Jawa Tengah dan Timur, kaget. Kok murah bangeeet, sampai mau pindah kota juga. Tapi pas diingat lagi, UMRnya juga beda ya sama Jakarta. Haha.

    Btw, untuk sego pecel gitu, apakah setiap daerah rasanya mirip-mirip atau beda, Mbak? Karena kalau soto, aku pernah coba tapi rasanya beda-beda ya. Aku pernah coba ternyata ada yang rasanya manis.

    ReplyDelete
  15. Saya sudah beberapa kali ke Kediri tapi hanya sebentar banget ( lebih lama di perjalanan ). Urusan beres saya langsung cabut ke Malang. Di kunjungan berikutnya mesti nih saya wisata kuliner dulu ya di Kediri, terutama pecel tumpangnya.

    ReplyDelete
  16. Baru pas pandemi aku sadar kok aku nggak pernah ke kediri ya. Padahal desa bapak itu jombang yang mepet pol sama kediri. Ke kediri paling ke rumah sodara tapi nggak pernah kulineran atau jalan2. Hahha. Wah aku baru tahu di jakarta nggak ada yang jual tempe bosok. Jarang kali ya kak. Duh jadi pengen sambel tumpang. Haha.

    ReplyDelete
  17. Kak itu sotonya bikin ngiler buanget.
    Apalagi disuguhkan dengan tokol delai yg seabrek gitu.
    Clara suka banget soto yang pake tokol delei.
    Kranyes-kranyes kalau dikunyah.
    😍

    ReplyDelete
  18. Huahahaha ingin rasanya punya standar gaji Jakarta, tapi biaya hidup kaya di daerah, alamnya kaya di daerah. Wkwkwkwk... Semua makanannya asing banget buat saya, semoga bisa main ke Kediri kapan-kapan. Tapi seru deh mba liatin sekeluarga kulineran and nikmatin kulineran dipinggir jalan itu.

    ReplyDelete
  19. Dulu sempet belajar 2 minggu di kampung inggris pare kediri...beuhhh beragam dan murah2 banget harganya...duhh jadi kangen makan rawon...

    ReplyDelete
  20. Aku merasa rugi, pernah ke kediri dan gak pernah sama sekali makan semua yang disebut Mbak Dian. Apa saya harus balik lagi ke kediri?

    ReplyDelete
  21. Ya ampun makanan sederhana kaya gini yang enakkk banget dan rasanya bikin ngangenin karena punya memori tersendiri. Harganya juga berkawan sekali. Goyah nih aku bayangin sotonya pake jeruk nipis suegerr banget.

    ReplyDelete
  22. beuuhhh surganya ibu ibu kalo murah meriah sehat kenyang begini mah hahahah, keluar sebentar dari hiruk pikuk dan kemahalan jakarta memang menyegarkan. jadi penasaran sama sambel tumpang...pengen recook hahahahah

    ReplyDelete
  23. Iya kalo kuliner di daerah Jawa tengah atau Timur gitu emang murah2 ya Mba. Sama kayak di Yogya juga makanan murah2. Hehee

    ReplyDelete
  24. Aku juga punya cita cita gitu sih kak. Gaji jakarta tapi tinggal di daerah ajaa. Wkwwk

    Murcee hidupnya

    ReplyDelete
  25. belom pernah ke kediri, tp kynya menarik ya kuliner yg ada di sana.

    ReplyDelete
  26. Paling nyenengin alias membahagiakan itu sudah makanannya enak, harganya terjangkau sekali, makan bersama orang-orang yang tersayang, makan di tempat yang nyaman, penjualnya juga bersahabat, dan nampaknya semua hal tersebut dapat kita peroleh dengan cukup mudah di Kediri. Ahhh..Jadi mau ke Kediri juga selain ke Wonogiri.

    ReplyDelete
  27. Wah..pecel tumpang itu enaaak..di kampungku ada nasi pecel tumpang koyor..masakan tumpangnya dikasih daging empuk atau jeroan (koyor)..enaak..😆

    ReplyDelete
  28. Selalu seru kalau baca cerita perjalanan mba Dian, apalagi hampir selalu bareng keluarganya ya kayanyaa.betewee ku jadi pengen sotonyaaaa

    ReplyDelete
  29. Aku belum pernah ke Kediri Ya Allah... Enggak tau kotanya kaya gimanaaa....

    ReplyDelete
  30. Aku nggak nyangka Mbak Dian makannya banyak ya. Hahahahha..
    Emang sih soto2 khas di jawa itu tampilan dan rasanya ngangenin. Semoga bisa ke Kediri suatu hari nanti.

    ReplyDelete